Google+ Followers

Friday, July 11, 2008

Cerita-Cerita Pranikah

Hufftt...

Ada kali 2 mingguan (ato mungkin lebih?) gue ninggalin kost. Gak laah, bukan kabur, apalagi minggat. Yang ada, gue keliling antara Sukabumi-Bogor buat ngurusin salah satu momen 'sangat penting' dalam hidup gue dan Ippen (baca: menikah!)

Momen yang udah gue rencanakan sejak akhir tahun 2007 kemarin itu ternyata lebih ribet dari yang gue perkirakan. Apalagi bokap ternyata memutuskan untuk berlayar lagi. Dan gokilnya, keputusan itu di-approve sama kantornya lebih cepat dari rencana. Bokap pun segera menghubungi adiknya (om gue) untuk jadi wakil beliau dalam hari mahapenting itu.

Huru-hara gak berenti di situ. Karena om gue itu juga pelaut yang jadwal di daratnya sama-sama gak bisa diprediksi, maka usul untuk memajukan hari-H pun diajukan di keluarga. What?! Para tetua di keluarga gue sebagian besar setuju, katanya supaya om gue minimal bisa jadi saksi. Nah lho, qo minimal? Iya, soalnya tadinya si Om itu direncanakan jadi wali gue. Tapi ternyata setelah gue diskusi dan diberi penjelasan sama Ustadz dan ketua KUA, kasus kayak gue tuh sebaiknya menggunakan wali hakim, karena bokap gue masih hidup, cuma sedang berada di tempat jauh. Jadi, musti pake wali hakim. Hmm... Gak bisa bilang apa-apa, gue pun ngangguk-ngangguk aja kayak boneka Jokja.

Jadi artinya, gue sama Ippen harus ngurusin semua ini secepat mungkin. Yup! Karena gak mau bikin nyokap repot, gue pun menenangkan beliau bahwa gue bisa meng-handle semuanya sendiri.

Tapi ternyata sodara2... pelaksanaan dari omongan tersebut tuh ribeeeet banget! Gue mesti ngurusin administrasi sendiri mulai dari ke RT, RW, kelurahan dan KUA sendiri. Mampus deh! Apalagi gue kan jarang banget balik ke Sukabumi, jadi kagak kenal sama para petugas tersebut. Nyokap gue bahkan gak tau di mana letak KUA kelurahan tempat kita tinggal! Fiuuuh...

Mondar-mandir sendiri lah gue. Eh nggak ding, kadang adek gue-Nanda ikut berperan. Tapi ya tetep aja pusing. Dianter sama ABG untuk ngurus administrasi pernikahan?? Please deeeh...

Ada beberapa kejadian kocak selama gue ribet ngurus semuanya. Diantaranya adalah, waktu gue ngurus surat ke kelurahan. Pas masuk kantor kelurahan, gue cengo liat kiri kanan, ada bapak2 berjaket kulit item lagi nuntun motor bebek. Dari kejauhan gue pikir itu tukang ojek. Jadi gak gue sapa. Ya iya laah, ngapain nyapa tukang ojek di kelurahan?? Kenal juga kagak!

Pas udah rada deket, tuh bapak senyum n nyapa gue. Di balik jaket kulitnya, gue ngeliat ada seragam pegawai negeri. Ooh, pasti ini petugas kelurahan. Gue pun senyum. Dia nanya maksud gue, gue jawab aja seadanya, sambil trus ngabur ke loket keluarahan. Maklum, takutnya keburu ngantri! Gak disangka, tuh bapak ngikutin gue trus nyela di samping gue. Gue kan bete ya! Enak aja, jangan mikir mentang2 dia sama2 pegawai negeri, trus bisa diduluin dari gue! Maka dengan tampang jutek, gue pun nyela dia lagi. Tuh bapak senyum aja gue gituin. Kali ini senyumnya gak gue bales. Males!

Lalu, bapak itu manggil petugas kelurahan yang lagi nanganin dokumen2 gue dan berkata dengan lantang, "Bu, mana surat2 neng ini? Sok ditandatangan sekarang aja biar cepet!"

Petugas kelurahan ngasihin dokumen gue dengan sopan. Gue meratiin dengan seksama. Dan taukah kalian, ternyata itulah LURAHnya! Setelah nandatangan, dia senyum lagi ke gue sambil bilang, "Bapak teh mau rapat, yuk mangga ah... Mudah2an lancar ya pernikahannya..."

Muka gue merah-kuning-ijo saking tengsin. Udah dua kali gue melakukan kebodohan kayak gini. Waktu itu, menteri komunikasi gue pikir lurah (cuma karena dia pake baju safari). Skarang Lurah gue pikir tukang ojek (gara2 pake jaket kulit item dan nuntun motor bebek). Hmm... saatnya untuk lebih mengingatkan diri "Don't Judge a Book by It's Cover!!"

Kejadian lain yang juga malu-maluin pra-pernikahan gue adalah saat lamaran. Rini-kakak sepupu gue, ngotot pengin ngedandanin gue. Yaa, secara gue kagak pernah dandan, nurut lah gue sama Rini. Apalagi tuh anak udah banyak kasih masukan buat gue. Gue didandanin di ruang blakang, biar terang. Sambil dandan, gue ngintip-ngintip dari balik tirai, ngeliatin Ippen dan keluarganya yang ternyata datang lebih awal dari perkiraan.

Dandan selesai. Gue mendadak lapar berat. Karena gak mau ngerusak hasil karya Rini, gue memutuskan ngisi perut dengan kue yang ada di meja makan. Lapar yang mendera, bikin gue gak liat kanan-kiri, lari menuju meja makan, dan syuuut.....gedebruk! Gue kepleset dengan sukses dengan pan*** mendarat di lantai. Sambil ngegendong anaknya yang baru 3 tahun, Rini ngeliat dengan pandangan heran ke gue, trus nanya "Piet, ngapain pake jatoh segala??" Dasar kutil!!

Trakhir, pas gue sama Ippen mendaftarkan semua berkas ke KUA. Dalam keadaan teler karena Ippen kerja dari pagi terus lanjut lembur sampe subuh dan langsung ke tempat gue untuk ngurusin surat surat ke KUA yg ternyata gak bisa selesai dlm sehari, Sementara gue dalem keadaan rada pusing karena abis suntik tetanus (fyi, ini salah satu syarat kalo mau nikah ternyata!). Gue sama Ippen mikirnya ini adalah tahap awal, cuma nyerahin berkas, trus udah deh pulang lagi. Eh taunya... Kita langsung dapet penataran! Dikasih tau lah segala intisari pernikahan, saling percaya antara suami-istri... sampe doa sebelum bersetubuh! Hihihi, gue jadi geli sendiri ngebayanginnya!!

Huauauauauaaa!!!

Utang kerjaan masih numpuk. Jadi lah selama mondar-mandir, gue selalu nenteng laptop. Hal itu pula yang bikin gue gak bisa leluasa telponan atau sms-an. Apalagi bales email...Jadi, buat temen2 yang selama 2 minggu kemarin telponnya gak dijawab, sms-nya gak dibales dan emailnya gak ditanggapin, mohon maaf... Insya Allah minggu ini semuanya akan dijawab. Soalnya demi kelancaran kerjaan dan semua urusan, HP seringkali gue titip sepupu gue.

Nah sejauh ini, segitu lah yang bisa gue ceritain di sini. Ntar kalo ada cerita lain dan gue nya punya waktu untuk ke warnet, pasti gue kabar2in.

C u l8er :)

No comments: