Google+ Followers

Tuesday, April 7, 2009

Dicari: Partai Indonesia Happy Ending

Udah tinggal hitungan hari, Pemilu bakal digelar. Orang-orang udah mulai sibuk nyiapin banyak hal. Mulai dari nabung bakal pulang kampung (karena nyoblosnya di kampung halaman), nyiapin mental; meyakinkan diri dengan wakil rakyat n partai yang bakal dicontreng, nyiapin fisik untuk ikutan kampanye, bahkan nyiapin dompet karena konon beberapa partai ada yang mau bagi-bagi duit di hari-H nanti. Woow!

Sementara gue?

Ah tenang aja… Meski belum yakin 100% sama partai yang dijagoin, gue sih enggak pernah berenti berharap bahwa siapa pun yang terpilih kali ini bakal bawa Indonesia ke arah yang lebih baik. Ya doong! Biar gak percuma mulut para caleg yang udah dower kampanye kesana-sini. Biar gak percuma juga masyarakat capek-capek jalan ke TPS untuk menitipkan suara hatinya sama ‘sang pilihan’.

Oya, mengenai Pemilu kali ini, ada beberapa cerita lucu dari sekitar gue. Gini… Entah dengan motivasi apa, tahun ini ada 3 orang yang gue kenal menjadi caleg. Supaya enggak dikira kampanye terselubung, mari qta gunakan inisial aja.

Pertama, bokapnya Di-temen gue. Beliau mencalonkan diri sebagai caleg independen dari provinsi NAD.

Kedua, temen kuliah gue: Iv. Dia jadi caleg untuk suatu partai kecil.

Ketiga, masih temen kuliah gue juga: In. Kalo dia sih katanya jadi caleg dari sebuah partai besar. Katanya itu juga, soalnya gue cuma dapet kabar dari bisik-bisik antar temen :D

Bokapnya Di itu meski secara penampilan terlihat serius dan berwibawa, ternyata kocak juga. Di cerita, saat brosur, stiker dan baligo bergambarkan wajahnya selesai dicetak, sang bokap tampak senang dan bilang bahwa beliau gak terlalu berambisi untuk menang. Dengan mukanya terpajang di mana-mana aja udah bikin dia cukup senang karena menjadi terkenal.

Huahaha! Gue rasa ini adalah contoh penerapan pepatah “Buah jatuh gak jauh dari pohonnya”. Yupz! Terlihat jelas bahwa kenarsisan beliau nurun bulat-bulat ke anak sulungnya, yaitu si Di! Nah terus sempet lah bokapnya Di terpikir akan suatu ide yang ‘spektakuler’. Beliau mikir, kalo cuma bikin poster, stiker dan semacamnya, kemungkinan untuk dibuang dan dilupakan orang sangatlah besar. Maka terlontar lah kalimat spontan,

“Gimana kalau ayah masang foto di cover buku Yasin aja?”

Dengan polos adiknya Di nyeletuk, “Lho, bukannya buku itu mah buat orang yang udah meninggal, Yah?”

Dan meledak lah tawa seluruh anggota keluarga Di. Yang membuat sang bokap tersadar lalu mengubah ide tersebut menjadi memajang foto di cover buku Iqra. Huahahaha!!

Lalu kalo cerita dari Iv lain lagi. Konon Iv sebenernya gak niat jadi caleg. Hal ini terjadi karena bokapnya berambisi nyalonin dia. Sementara Iv yang sekarang ini kerja di sebuah perusahaan vendor, sangat nyantai sekali dan bersikap ‘Tauk deh’. Gue yakin, temen-temen kantornya aja gak ada yang tau kalo cewek sedikit kriwil itu adalah seorang caleg!

Sementara kalo In, gue bener-bener gak tau ceritanya. Lah tau kalo dia caleg aja karena gosip sana-sini.

Buat bokapnya Di, karena gue ngeliat kalo beliau well educated, punya jam terbang yang cukup di pemerintahan dan sering terjun ke kampung halamannya, maka gue mendukung dengan doa. Buat temen gue In (yang katanya) getol banget kampanye dan secara waktu kuliah juga rada pinter masalah sosial, gue juga berdoa semoga sukses. Nah yang terakhir: Iv. Gue sih berharap dia gak kepilih. Bukannya gue sentimen, suer! Coba aja bayangin kalo orang kayak Iv jadi anggota legislatif… Sekarangnya aja udah EGP, gimana entar?? (Udah Iv, lo jadi karyawati aja ya, neng ;) )

Hmm, semua partai udah bikin janji masing-masing. Yang gue yakin udah dicatet sama malaikat di kanan-kirinya. Kelak jika itu ditepati, akan meningkatkan derajat mereka sebagai orang yang amanah. Tapi kalo dilanggar, ya… tanggung sendiri dosanya!

Sedikit terbersit di otak gue, kenapa ya sampai saat ini belum ada ‘Partai Indonesia Happy Ending’? Partai yang misinya menjadikan rakyat Indonesia bahagia dunia & akhirat. Entah kapan, semoga kelak ada yang seperti itu…

No comments: