Google+ Followers

Monday, October 12, 2009

Horeee Hari-Hari Huru-Hara, Hahahaha!

Alhamdulillah udah 32 minggu membawa si kecil di perut gue.

Rasanya? Fiuuuh...jangan ditanya!

Mulai dari gerah, pegel, sampe ngos-ngosan. Halagh kayak yang abis lari marathon aja yah pake ngos-ngosan segala? Iyee, maksudnya cepet cape gitu. Misalnya aja nih, kalo biasanya gue kuat ngetik berjam-jam sehari, sekarang nih tiap setengah jam aja punggung udah berasa patah-patah. Ujung-ujungnya kalo udah gitu, rebahan aja sambil ngadem, hihihi!

Itu kalo lagi sendiri di rumah. Kalo ada Ippen lain lagi ceritanya. Tinggal pasang aja muka melas. Karena gak tega, Ippen pun siaga mijitin kaki sama punggung gue. Hihi, baik ya laki gue?? Yaa, even setelah itu pasti minta pijit gantian. Huhuu, gak mau rugi deh :p

Lepas dari masalah fisik, secara psikis berbagai masalah emosional juga seringkali muncul secara enggak terduga. Bisa aja tuh gue yang tadinya lagi cerah ceria tralala trus mendadak pengen nangis, marah atau diem sekalian (tanpa tau sebabnya!). Ini seringkali lebih ribet dari penyakit fisik. Soalnya kan suka bikin salah paham sama orang lain. Untungnya Ippen cepat adaptasi sama kondisi ini. Keluarga sama sodara gue juga rata-rata ngerti. Alhamdulillah...

Oia sehubungan dengan kehamilan ini, gue pun untuk pertama kalinya ngalamin yang namanya absen puasa. Yupz! Sebulan penuh Ramadhan kemaren gue tamat...tamat gak puasa maksudnya, huahahaha! Yaa, gmana lagi? Dokter gue nyaranin untuk gak puasa. Katanya sih takut gue gak kuat, berhubung tekanan darah gue sering rendah dan pas bulan puasa bahkan baru diketahui bahwa gue ternyata anemia. Ya udah, gue pun memanfaatkan rukhshah alias dispensasi dari Allah untuk gak puasa. Betapa Allah itu Maha Penyayang ya sama umat-Nya...

Ada satu nih 'penyakit' gue yang dari awal sampe kehamilan sekarang gak 'sembuh': doyan makan! Hahahaaa... Asyik deh punya 'penyakit' begini. Kalo gak makan pokok, minum susu, ngemil. Gak tau lah, kayaknya ada yang kurang gitu kalo gigi ini gak ngunyah. Ya, mungkin ini berkah buat para tukang dagang di sekitaran tempat gue tinggal (tapi rada 'musibah' buat nasib dompet gue, hiks!)

Tapi nih yaa, selama hamil ini gue jadi gak bebas jalan-jalan deh. Ippen suka kuatiran. Trimester pertama gue dilarang banyak jalan dengan alasan masih usia rawan. Trimester kedua boleh jalan tapi gak boleh jauh-jauh, karena takut terasa pusing akibat darah rendah. Sekarang trimester ketiga, gak boleh jalan-jalan tanpa dianter Ippen, soalnya takut mendadak melahirkan! Jyaaah, kadang gue mikir, nih orang protective apa gak mau ketinggalan gaul ma istrinya yah?? xixixi...

Bahkan sekarang ini kalo Ippen ada urusan keluar kota, gue langsung aja 'dioper' ke rumah tante gue di Depok. Katanya jangan sampe gue brojol tanpa ada 'saksi'.

Hihi, seru juga ya berbagai kejadian saat hamil??

Ada sakitnya. Ada senengnya. Ada betenya. Ada lucunya. Ada segala-galanya!

Yang paling penting sih kehamilan merupakan saat yang bikin kita-sebagai istri, bisa ngeliat sejauh mana suami peratian sama hal-hal kecil yang terjadi di rumah. Sejauh mana dia peduli sama perubahan fisik/psikis istri yang berubah-ubah secepat kodok loncat, daaan sebagainya....

Secara pribadi, gue berharap semoga masa-masa hamil yang insya Allah tinggal beberapa minggu ini bisa bikin gue berubah menjadi lebih baik, lebih dewasa dan terutama lebih dekat sama Allah. Amin!

Sampai ketemu lagi dengan cerita selanjutnya yaaa :)

No comments: