Google+ Followers

Monday, March 31, 2014

ODOJ Dan KUTUB Untuk Saya

Haiii…
Lama nggak berbagi cerita di sini. Padahal sih waktu itu kan saya udah bertekad ya kalo tahun 2014 ini mau kembali ke fitrah sebagai blogger, dimana itu artinya kudu sering posting, dong! Ya iyalah, masa mau ngaku blogger tapi posting blog setahun sekali? Sama aja dengan orang yang ngaku profesinya satpam tapi kerjanya duduk-duduk doang

Baiklah, lupakan satpam. Nanti bisa muncul gagal paham, dikira saya ngehina profesi tersebut lagi :p Kita positive thinking aja, mungkin satpam yang kaya gitu tuh jaganya online atau matanya sibuk jelalatan memantau by CCTV. Tuh kan saya mah orangnya positif, peace and gaul *kedipin bulu mata anti badai*

Oke, kembali ke jalan yang lurus… :D
Jadi gini, hampir sebulan ini saya gabung dengan ODOJ.
*Apa Prith? Oh, yang buat gosok gigi itu?* Eh please deh, itu mah odol kalee! O-D-O-J: One Day One Juz atau satu juz perhari.
*Oh iye jadi tiap hari lo minum segelas jus?* -->Lempar pake bakiak.

Bukan, ODOJ alias one day one juz itu komunitas online. Masa gak tau sih? Udah gede gitu, anggotanya aja udah 87ribu orang, padahal Grand Launching nya insya Allah baru mau diadakan 4 Mei nanti di Istiqlal.




*Terus ngapain aja tuh di ODOJ? Makan-makan?

Eh jangan suudzan ya, emang sih saya doyan makan tapi kan gak berarti saya cuma mau ikut komunitas yang kegiatannya makan-makan doang! Udah saya bilangin kalo ini komunitas tilawah 1 juz perhari. Jadi dalam satu grup ada 30 orang yang tiap hari dikasih jatah 1 juz untuk dibaca, waktunya 24 jam dari jam 18 sampai jam 18 hari berikutnya. 


*1 Juz? Tiap hari? Emang tampangan kaya lo sanggup, Prith?

Nah itu dia, awalnya saya juga merinding sampe meriang bayanginnya. Bulan puasa aja saya belum tentu bisa begitu. Apa lagi di luar bulan puasa, dimana atmosfirnya pasti beda. Godaannya pasti lebih banyak. Bulan puasa aja yang semua orang pegangannya (mendadak) Qur'an, saya masih suka males-malesan. Apalagi di luar bulan puasa, dimana tukang dagang bersliweran sepanjang waktu depan rumah. Bisa-bisa baru sebaris udah loncat karena ada tukang pempek lewat. Tapi eh tapi, thanks to my husband! Si Ayah ini dari awal tahun 2014 udah rajin latihan ngaji 1 juz perhari karena penasaran sama ODOJ. Menurut dia, kalo puluhan ribu orang di luaran sana bisa, kenapa dia enggak? Walhasil setelah berminggu-minggu bisa menerapkan tilawah 1 juz perhari, mantaplah suami saya itu mendaftar (lalu istiqamah sampai hari ini, terbukti belum pernah bolong sehari pun)


Dan saya...

Biasa penyakit saya emang suka 'sirik' sama keberhasilan orang. Sirik, suami saya aja yang tiap hari mesti menempuh perjalanan ke kantor dan pulang kantor sekitar 3 jam, tetap bisa ngaji sebanyak itu? Trus kalo dia bisa, kenapa saya--yang di rumah aja--enggak bisa? Nggak ada alasan yang bisa saya kemukakan. Apalagi sahabat saya si penulis produktif Dewi Rieka yang sekarang lagi banting setir jadi pengusaha itu, ikut ngomporin untuk ikut ODOJ. Ditambah lagi tante saya ikut menyemangati. Lengkap lah sudah!


So, mulailah saya--si emak dua anak ini--menjalani sesi 'latihan' tilawah 1 juz perhari. Hasilnya? Jangan ditanya, Gagal Total! Boro-boro 1 juz, 1 lembar aja saya ngos-ngosan. *wah ketauan bener lo jarang ngaji, Prith!*



"Emang sih awalnya susah, tapi lama-lama biasa, kok. Kaya kamu aja nulis. Awalnya kan gak mungkin tiba-tiba jadi novel sekian ratus halaman, tapi sehalaman dulu, dua halaman..." gitu kata suami saya.



Tapi sumpah, ngaji banyak itu lebih susah daripada nulis banyak. Padahal kan tinggal baca, ya? Gimana coba mereka yang menghafal Qur'an? Ya baca, ya mengingat. Wah luar biasa! Jadi saya mencoba memompa semangat. Bisa, 1 juz itu cuma sekitar 10-12 lembar aja kok. Bisa... Sehari, dua hari, sampai seminggu, saya tetap belum berhasil. Hingga akhirnya saya pun capek. Ya, capek belajar sendiri dan memutuskan nyemplung aja daftar ODOJ bermodalkan nekat. Gimana ntar deh, gitu pikir saya waktu itu. Prinsip yang selalu saya pegang dari dulu kalo udah dalam posisi kepepet. 



Jurus pamungkas 'gimana ntar' ini ternyata sukses! Alhamdulillah...setelah nunggu sekitar 3x24 jam, saya akhirnya di-approve masuk ODOJ dan dapat grup no 1371. Juz pertama yang saya dapat adalah juz 5. Bismillahirrahmanirrahim, saya harus bisa! *singsingkan lengan baju* --> Eh salah, kan harus menutup aurat ya? Baiklah, saya panjangin lagi lengan bajunya.



Hari pertama saya kholas!!

*apaan tuh artinya kholas, Prith?*
Selesai! Saya berhasil baca 1 juz. Oh alhamdulillah, sejarah mencatat untuk pertama kalinya di luar bulan Ramadhan saya bisa ngaji sebanyak 1 juz dalam sehari... *koprol bolak-balik*
*Ternyata gampang ya?*
Enggak pake banget! Buat ukuran saya, itu didapat setelah mengalami tenggorokan kering, mata kunang-kunang dan kepala nyut-nyutan. *parah lo, Prith!*



Tapi ini nggak bikin semangat saya kendor, besoknya saya mengulang lagi pengalaman sensasional yang bikin seluruh tubuh berkeringat saking gembira. Pengalaman ini bikin ketagihan, serius. Saya jadi lebih semangat menjalani hari dibandingkan sebelumnya. Saya jadi lebih pinter jumpalitan ngerjain semua kerjaan dari mulai ngurus anak, nulis sampai kerjaan rumah. Semua diatur bener-bener, supaya tetap bisa baca 1 juz perhari. Biar kata saya bacanya nyicil 20 kali karena ada aja gangguannya (misalnya lagi serius ngaji mendadak Bilal pup atau mesti ngejar Gaza yang kabur keluar kompleks bareng temen balitanya), gak papa yang penting selesai. Saking semangatnya, saya bahkan ngomporin teman-teman untuk ikutan ODOJ juga. Alhamdulillah semangat saya nular. Ada 6 orang teman yang termakan bujuk rayu sampai akhirnya mendaftar, hehehehe!



Namun perjuangan dalam hal kebaikan tak selamanya mulus, teman...

Pas hari keberapa gitu, saat weekend, saya ada acara keluarga yang mengharuskan pergi dari pagi sampai malam, hingga mau nggak mau bikin saya nggak sempat menyelesaikan tilawah. Akhirnya juz bagian saya pun dilelang...


*Lelang, apaan tuh, Prith? Masa ngaji ada acara lelangannya segala?*

Gini lho, jadi siapapun anggota yang nggak sanggup menyelesaikan juz bagiannya karena ada kesibukan atau halangan apa aja, boleh melelangnya dan juz itu akan dibaca oleh anggota lainnya, sehingga tilawah bisa tetap khatam dalam sehari. 
Dan ya ampun, abis itu kan saya tetap harus baca juz bagian saya ditambah jatah juz untuk hari selanjutnya. Ini bikin nangis darah, sodara-sodara. Bayangkan saja, 2 juz dalam 1 hari?? Mana saat itu keadaan makin ruwet karena Gaza dan Ayah sakit dalam waktu bersamaan, pada masuk angin parah. Gaza sampai muntah karena batuk. Adooh, kapan bisa ngajinya ini? Masa iya gak peduli sama yang sakit?? Secara impulsif dan kekanak-kanakkan, saya nyeletuk, "Capek, mau keluar aja!"


"Ih lucu keluar. Udah berhasil ngomporin teman-temannya supaya masuk, eh ini malah keluar. Aneh tau, Bun." gitu kata suami saya. Tapi saya tetep ngegerundel. Sampai akhirnya suami saya ngasih video yang menceritakan seorang remaja buta penghafal Al Qur'an. Di video itu dia menyatakan dengan tegas tidak ingin penglihatannya kembali, karena takut hisabnya kelak akan berat. Gimana nanti kalau ditanya, matanya dipakai untuk apa? Sesering apa baca Al Qur'an?



Degg! Saya merasa ditampar. Kedua mata saya sempurna dan menyerah dengan 2 juz? Padahal saya masih sanggup baca novel tebal atau nonton film animasi lebih dari sejam! Baiklah, wahai mata saksikan ini. Hingga kelak, setidaknya ada satu hal baik yang bisa kamu kisahkan saat saya dihisab di yaumul akhir nanti, gitu tekad kecil saya saat itu.



Tapi ternyata mewujudkan istiqamah di jalan-Nya itu nggak gampang. Dari dalam udah kuat, dari luar ada aja cobaannya.



*Wah lo riya kalo gitu, Prith. Masa ibadah aja laporan?*

*Ibadah itu urusan pribadi sama Tuhan aja, Prith. Kagak usah lo ceritain sama orang lain.*
*Komunitas apaan sih itu? Ngaji kok maksa mesti 1 juz? Mending 1 halaman doang tapi bacanya bener, diresapi*
*Hello, emang lo yakin semua orang yang ada di grup itu ngaji? Mana lo tau kalo ada yang bohong?*
*Ini namanya ibadah pengin dipuji orang, Prith. Dosa lo!*


Hah, gimana nih??

Saya pun kembali ke laptop, eh...ke suami, sang imam di rumah kami. 


"Menggembosi amal shalih dengan menuduh riya itu adalah akhlaq kaum munafiq." gitu kata suami saya sambil nyodorin artikel INI (enggak saya copas ya, baca aja sendiri, panjang sodara-sodasar). Tapi intinya sih saya kembali mantap. InsyaAllah niat saya baik. Cuma pengin mendisiplinkan diri untuk ngaji, supaya Qur'an nggak berdebu karena dibuka se-Ramadhan sekali. Dan orang yang angin-anginan kaya saya sepertinya memang masih harus dipaksa, dimotivasi dan ditemenin supaya bisa konsisten. Yaudin, saya pun kembali menancapkan tekad AYTKTM (Apapun Yang Terjadi Kan Tetap Mengaji) di jidat. *noh baca jidat gue, kliatan kaga tulisannya?*

Tetap mengaji meski mati listrik




Sampai saat ini, saat ngaji kadang saya suka merasa nggak enak sama Gaza, karena kok kayaknya saya mengurangi jatah kebersamaan dengannya? Tapi kembali sang imam di rumah kami aka suami saya bilang bahwa ini justru membiasakan anak-anak untuk sejak dini mendengarkan bacaan Qur'an setiap hari. Mereka melihat bahwa kita sebagai orangtua gak cuma bisa nyuruh ngaji tapi sendirinya nonton sinetron di tivi. Alhamdulillah, dari yang awalnya protes, sekarang Gaza udah ngerti bahwa meskipun bundanya mendadak sering ngaji, tapi akan selalu ada waktu khusus untuk nemenun dia main, belajar, nganter sekolah sampai nyuapin makan.



Saat ini grup ODOJ saya sudah sampai hari ke-27. Alhamdulillah, selain saling menyemangati untuk tetap mengaji, kami juga semakin kompak layaknya keluarga. Gak cuma di grup, sering kali komunikasi kami juga antar pribadi entah sekedar sapa, curhat atau diskusi. Lucunya, di grup saya selain orang Indonesia ada juga yang dari Malaysia dan sedang kuliah di Jordan. Sedikit perbedaan bahasa di antara kami kadang bikin senyum, berasa nonton Upin & Ipin, deh hihihi...



Nah, selain ODOJ, sekarang saya juga ikutan grup KUTUB, lho!

*Ampun, apaan lagi tuh Prith? Lo mau ke kutub cari peliharaan penguin??*
Ya kagak lah, KUTUB itu Komunitas Tahajjud Berantai. Nyaris sama dengan ODOJ, di sini juga setiap grup terdiri dari 30 orang dan kita diharuskan untuk laporan setiap hari apakah sudah melaksanakan solat tahajud atau kesiangan? Sudah solat duha atau belum? Asyiknya, di sini kita nyaris nggak mungkin kesiangan, soalnya antar anggota saling membangunkan setiap malam via telepon, sms atau whatsapp. Seru, deh! Well, sebetulnya bangun dini hari nggak susah bagi saya di masa menyusui ini. Tiap malem pasti saya bangun untuk menyusui atau ganti diaper. Tapi abis itu, saya dengan gampangnya kembali terlelap. Setelah ikutan KUTUB, alhamdulillah enggak. 




Eits, tapi saya nggak mau banyak cerita dulu kaya ODOJ ah. Soalnya baru bergabung 3 hari dan ikut tahajud sehari setelah sebelumnya 'cuti haid'. Jadi kita lihat saja perkembangannya nanti ya. Yang jelas tahajjud perdana secara 'berjamaah' dengan teman-teman dalam satu komunitas itu rasanya beda, lebih semangat.



*Ah bener-bener riya lo, Prith!*



Sekarang saya nggak apa-apa kalo dikatain gitu juga. Karena saya yakin, selain saya ya cuma Allah yang tau apa yang ada dalam hati dan pikiran ini.



Cuma berharap, semoga saya istiqamah. Aamiin...

3 comments:

ekasoraya said...

Assalaamu'alaykum wr wb. Syukron jiddan ukhti Pritha. Tulisannya akan menambah tebal iman bagi kita, sesama Odoj & Kutub. In syaa Allaah. SemangkA !! Semangat karena Allaah SWT.

Winda Krisnadefa said...

Pengalaman join ODOJnya sama bangeeet...sampe ke sotoy2nya itu mau sendiri aja ngODOJ dan akhirnya gatot. Wkwkwkwk... saling mendoakan kita ya mak biar istiqomah dan niatnya lurus karena Allah. Aamiin.

Pritha Khalida said...

Mba Eka: Semoga kita istiqamah yaa..
Mak WInda: wkwkwk kirain cuma aku yg payah beginiii