Google+ Followers

Wednesday, February 27, 2008

Ayat-Ayat Cinta, Film Pelipur Stres

Beberapa hari belakangan, gue sempet stres sama kerjaan gue. Bukan karena job desc-nya. Itu sih asyik2 aja. Yang bikin stres itu, karena udah beberapa kali gue diharuskan masuk hari minggu. Gue nggak suka itu! Dengan masuk hari minggu, itu artinya gue nggak punya hari libur yang sama dengan sebagian besar temen dan sodara gue. Dan punya libur yang beda sendiri itu, bikin gue merasa terpisah dari peradaban. Errrggh!!!!

Contoh simpel aja, beberapa kali gue absen dari kopdar sama temen2 Blogfam. Itu semua cuma gara2 gue gak libur pas weekend. Atau kalopun ketemuannya malem, gue masih kerja. Dan yang juga bikin sedih adalah, sampe sekarang gue belom juga bisa wujudin keinginan gue untuk naek Monas sama Ippen di hari minggu pagi, hikss...

Mau gimana lagi? Sejak awal gue udah dikasih tau kalo jadi script writer itu emang kayak gini. Dituntut untuk kerja tanpa hari dan jam yang jelas. Bahkan di hari libur pun seringkali gue mesti ngerjain pe-er.

Gue pernah berpikir untuk hengkang. Tapi terus gue nginget2 lagi, emang bidang apa lagi yang mampu gue jalanin? Mau kerja teknik kayak Ippen, udah jelas gue gak bisa! Lah gimana mau kerja teknik, beberapa bulan yang lalu aja gue terpaksa mesti ngerelain HP 6670 gue cuma karena gue naro di belakang laptp dan zzaap... matilah tuh HP. Yah mana gue tau kalo radiasi laptop bisa bikin HP metong?! Trus, bidang apa lagi coba? Keuangan/akunting... Itu juga sama aja dablek! Yang ada perusahaannya tiap bulan rugi terus karena gue gak bisa bedain mana item yang musti masuk kolom debit dan kredit. Susah lah!

Sejak gue menyadari kalo kemampuan serius gue yang bisa diandelin itu cuma nulis, gue suka bingung sendiri, bidang mana aja yang bisa gue masukin yah?

Disaat gue lagi stres dan kena sindrom 'gak tau mau ngapain', Ippen nelepon ngasih tau Ayat Ayat Cinta udah main di Plaza Semanggi. Kebeneran kemarin itu gue libur, gue pun langsung aja setuju! Yah, gue kan gak tau kapan lagi gue libur! Lagipula gue sama Ippen emang udah nunggu2 film itu dari kapan tau. Apalagi setelah qta baca blognya Hanung Bramantyo yang ngejelasin proses di balik pembuatan AAC yang mengharu-biru, makin dahsyat lah napsu qta untuk nonton (psst... Ippen baru baca novelnya beberapa hari yang lalu. Itupun ngebut, dengan tekad musti selesai sebelum nonton filmnya. Walhasil jam kantor pun beberapa kali dikorupsi demi novel AAC, huahaha!)

Singkat kata, gue sama Ippen pun kencan di Plangi. Ippen duluan kesana beli tiket pas pulang kantor. Itu aja udah kebagian yang jam 8. Dan pas gue kesana sekitar setengah 8an, bener aja tiketnya udah ludes des des! Ada beberapa wajah kecewa yang gak kebagian tiket. Ada juga wajah2 ngedumel yang kebagian tapi terpaksa musti duduk paling bawah atau bahkan terpisah sama pasangannya... Ippen cuma nyengir ngeliat hal itu. Katanya, "gak percuma abang dateng sore!"

AAC di mata gue...
Awal2nya rada kecewa karena tampilannya agak 'nge-sinetron', terutama bagian di mana para cewek di sekitar Fahri menunjukkan rasa suka mereka sama Fahri. Jadi terkesan kayak Fahri itu cowok paling ganteng dan paling cihuy se-Al Azhar. Dan tingkah para cewek itu juga lebih genit dari bayangan gue pas baca novelnya.
Agak tengah, gue mulai menikmati AAC. Deg-degan nya mulai ngena. Satu persatu tragedi dari mulai pas Noura dipukulin, pernikahan Fahri sama Aisha, ditangkep dengan tuduhan merkosa Noura... sampe terakhir pas Maria meninggal saat lagi sholat. Gile, gue nangis gak brenti2! Ah, bisa aja cerita Kang Abik sama visualisasi Hanung bikin gue nangis bombay! Salut! Keren!

Dan seperti biasa, kisah gue sama Ippen emang nyaris jauh dari kata romantis sempurna. Disaat gue lagi nangis gitu, Ippen ngeliat ke arah gue. Yang gue bayangin, Ippen akan ngerangkul atau ngapus air mata gue... Yang ada, dia cuma ngeliatin gue. Walhasil gue pun ngapus sendiri air mata gue dan kisah tragis itu pun terjadi: Ingus gue ketelen! Mampus, rasanya asin-asem-pait! Dan gue, si cewek yang gak pernah bawa tisyu ini pun meringis karenanya. Whuaaa, nasiiib...

Tapi gimana pun juga gue tetap bersyukur sama hari kemaren. Gue bersyukur masih punya waktu nonton film bagus sama Ippen. Bersyukur atas kehidupan dan pekerjaan gue. Yeah, mungkin di satu sisi emang ngeselin dengan program masuk minggu-nya itu, tapi gak bisa dipungkiri kalo dengan kerja jadi script writer juga nambah banyak pengetahuan, wawasa, dan temen baru buat gue.Gue yakin qo, Allah tau yang terbaik buat umat-Nya.

No comments: