Google+ Followers

Monday, February 18, 2008

Dari Nyari Kost Sampe Nyangkut di Surabaya

Guys....
Gila yah, sebulan belakangan ini xtra ordinary banget buat gue. Banyak hal2 baru yang nambah pengalaman dan bikin gue terkaget-kaget karenanya. Well, setelah resmi keluar dari kampus, ternyata kehidupan di 'dunia luar' cihuy banged deh!! Dan semuanya akan gue ceritain dalem postingan hari ini. Lengkap kap kap! Here they are...

1. Urban ke Jakarta

Seminggu abis sidang, gue mulai packing untuk pindahan ke Jakarta. Kembali gue akan menjadi anak kost di sana. Tapi yah, andai kalian tahu kalo gue adalah makhluk yang amat sangat nggak teliti. Maka kehadiran Ippen di tengah waktu packing, sangatlah berharga, huehe!! Ippen yang super teliti dan rapi itu mulai ngumpulin segala rupa tas dan kardus yang ada, masukin barang, iket pake tali plastik/solasi, trus rapi deh... Sementara gue? Nyengir2 lucu aja di sampingnya, sambil teriak2 nyemanagatin Ippen, huahaha!! Udah gitu, ibu kost gue juga ikutan nonton di pintu.

Sebelum resmi pindah, gue pun nyari kost. Sebenernya sih gue udah nemu sejak sebulan yang lalu. Udah nemu juga. Tapi nggak terlalu sreg, soalnya di situ ada anjing yang bikin Ippen selalu terkena serangan jantung begitu nyampe pagar. Jadi, gue pun setuju aja pas Ippen ngajakin nyari kost lain. Yaa, daripada gue gak diapelin cuma gara2 doggy sialan itu... Nah pas proses pencarian kost yang kedua itulah, ada kejadian yang nggak banget! Bayangin aja, kebanyakan orang pasti punya kriteria tertentu untuk nyari kost, misal: murah, nyaman, ada kamar mandi di dalem dll. Nah gue? Gak ada kriteria pasti. Gue cuma berpikir, kalo gue bisa nyaman di situ, udah cukup! Gue akan tinggal di situ. Parahnya, salah satu kriteria kenyamanan gue di suatu tempat diukur dari: Apakah gue bisa (maaf) buang air besar di situ atau nggak? Dan salah satu tempat kost yang kita datangi, memenuhi persyaratan itu. Saat Ippen ngetok pintu si empunya rumah, gue malah masuk WC yang terdapat di samping pavilyun, trus dengan suksesnya memenuhi 'panggilan alam'. Habis itu dengan manisnya gue bilang gini:

Gue : Bang, udah lah aku kost di sini aja.
Ippen : Kamu yakin? Itu kamarnya kayak rumah sakit gitu...
Gue : Yakin!
Ippen : Kok bisa seyakin itu?
Gue : Soalnya aku udah bisa (maaf) pup di situ

Gue ngomong sambil nyengir. Ippen bengong.
Mungkin pada saat itu Ippen mulai mikir bahwa dia pacaran sama cewek sinting, yang memutuskan memilih rumah kost cuma karena bisa b.a.b di situ, haha!!!
Pendek kata, gue pun menemukan kost lain yang lebih masuk akal di daerah Pasar Minggu. Sebuah kost puteri yang nyaman untuk ditinggali, meski sedikit menyimpan cerita mistis. Apa cerita mistisnya? Kapan2 deeh gue ceritain...

2. Pritha goes to Surabaya

10 hari yang lalu, saat gue lagi balik ke Bandung, gue mendapatkan email dari BEM ITS - Surabaya, yang isinya ngundang gue untuk jadi pembicara di seminar yang akan mereka adain pada 16 Februari. Gue si cewek yang selalu pengin eksis ini pun senang bukan main. Makanya, tanpa mikir panjang, gue pun menyetujui undangan tersebut. Gue pikir, ah paling ngomong tentang buku gue, gampang lah, gak usah nyiapin apa2... (lah iya, kan tuh buku gue yang nulis, masa gak bisa?)

Email kedua pun gue terima. Kali ini gue penasaran pengin liat web-nya ITS, untuk liat seminar kayak apa sih yang akan gue hadiri sebagai pembicara? Dan wekss!! Keterangan yang terdapat di web mereka hampir bikin gue mati berdiri! Gue diundang ke seminar nasional bertema 'Interpersonal Communication' yang juga menghadirkan menteri komunikasi RI, bapak Muhammad Nuh! Hiks, mo ngomong apa gue di situ? Buku yang gue tulis kan bukan buku serius. Masa iya gue mau cerita betapa pikunnya gue hingga terlahrir 'Prith@mori'?!

Oke, apapun yang terjadi, gue mesti profesional toh? Setelah melalui diskusi panjang lebar dengan Ippen & Dina (mereka mendadak bikin tim jadi manajemen gue!)
For make it short, gue pun akhirnya berangkat sama Dina, dengan dianter Ippen sampe bandara pada jam 4 subuh. Qta kesana pake pesawat Batavia jam 6 pagi pada hari Sabtu.

Kejadian konyol kayaknya emang gak bisa jauh2 dari gue. Gini, sebelumnya kan gue dikasih tau bakal jadi pembicara jam 2-3 siang, trus dijanjiin boleh istirahat dulu di penginapan yang udah disiapin. Maka, seturunnya dari pesawat, gue gak pake dandan dulu. Langsung aja naik mobil dalam keadaan kucel baru turun dari pesawat.
Penginapannya ternyata deket ITS. Gue pun ditawarin untuk mampir dulu ke ITS. Gue setuju. Pikir gue, yah liat2 sikon juga biar nanti gak nervous. Taunya sodara2, begitu qta memasuki pelataran ITS, di situ udah banyakbanget orang. Gue udah GR aja, kirain mereka itu mau nyambut gue. Yahh, taunya mau nyambut menteri! Dan berhubung acara udah mau dimulai, gue pun disuruh langsung memasuki ruangan.
Duduk di barisan depan bareng pembicara lainnya, yang salah satunya Pak Nuh (menkominfo), merupakan salah satu pengalaman penting buat gue. Dimana hal lebih penting lainnya adalah: Gue gak tau muka Pak Nuh! Maka gue pun segera menyalami seorang bapak berpenampilan resmi dengan dasi yang duduknya tepat di sebelah gue. Bapak lainnya gak gue salamin. Selain karena jauh, gue juga keburu shock sama banyaknya peserta seminar di belakang gue. Eh, gak berapa lama dipanggil lah Pak Nuh untuk ngasih sambutan. Jreeeng, seorang bapak berpenampilan sederhana mirip Pak Lurah pun maju. Mampus! Ternyata bapak berdasi yang duduk di samping gue itu pembantu rektor...Bagooos! Malu banget gue. Apalagi dalem sambutannya Pak Nuh banyak nyebut nama gue, yang akan berbicara di sesi terakhir. Oh maafkan saya, Pak Menteri...

Kejadian konyol lainnya dalam seminar itu adalah: gue sempet kram otot di depan. Jadi ceritanya gue yang masih pegel karena kurang tidur, berniat meletekin tulang dengan menghadap samping kanan. Guys, badan gue mendadak kaku gak bisa madep ke depan lagi! Omigod!! Mana Pak Nuh masih ngasih sambutan pula. Walhasil, gue pun sok2 tumpang kaki sambil leher gue menyamping, seolah gak ada apa2. Padahal gileee, sakit banget badan gue gak bisa diputer lagi!!

Saat yang dinanti pun tiba, giliran gue untuk menjadi pembicara! Bismillaah...
Gue mulai opening dengan nyapa para peserta seminar. Sambutan mereka seru, heboh dan yang paling cihuy, beberapa panitia dan peserta segera mengarahkan kamera ke arah gue. Bikin gue merasa jadi seleb, hihihi... Pada saat itu musibah kembali menimpa gue: Slide gue gak mau muncul! Oh Tuhan, sembunyikan aku dilangit ketujuh!! Gue udah nyaris mati gaya. Gak tau mau ngapain. Pengin nangis. Untungnya Dina bertindak cekatan dengan ngehubungin panitian ngurus segalanya, sampe akhirnya slide yang udah gue siapin itupun muncul. Oh trimakasih ya Pot, jasamu tiada tara ;) Hingga bukan cuma gue yang terkesan, tapi sahabat gue yang satu itu juga diem2 punya cerita romantis sendiri dikecengin sama anak BEM ITS angkatan baru yang memiliki rambut ngacung kayak buntut bebek bernama Salim. Salim ini sepanjang gue ngasi presentasi di depan, keliatan banget nyuri-nyuri perhatian Dina. Udah gitu, pas selesei acara, dimana orang2 pada sibuk ngajak gue foto bareng atau minta tandatangan, eh tuh anak kembali senyum2 ke Dina dan minta nomor HP! Witwiww... Dina pun mendapatkan sms mesra yang membangunkannya pada waktu subuh keesokan harinya.

Oh ITS, terimakasih udah ngundang gue. Kenangan yang kalian berikan nggak cuma untuk gue (yang sampe hari ini masih seneng ngeliatin piagam di tembok), tapi juga untuk sahabat gue yang baru aja mengalami putus cinta ;) Huahahaha!!

3. Kembali ke Jakarta

Yups setelah mengalami segala hiruk-pikuk di Surabaya, gue pun kembali ke Jakarta pada hari minggu. Kaki udah pegel. Mata udah tinggal 2 watt. Tapi neng Dina penasaran pengin blanja. Walhasil gue dan Ippen pun nganterin dia muter2 mal Ambasador. Dina berhasil mendapatkan parfum Kenzo aseli dengan harga miring di sana.

Hari ini, gue membolos masuk Coffee Bean karena bangun kesiangan, hihihi... Maaf ya teman2...

Oiya, hari ini juga gue telah melakukan sebuah tindak kriminal, nyolong gembok rumah kost gue. Jadi gini, gembok pagar kost gue itu udah uzur banget. Sehingga membuatnya susah dibuka, kecuali dengan tenaga dalam. Gue sering kali teriak2 manggil ibu kost karena nggak sanggup buka pagar sendiri. Ibu kost gue yang cantik itu (entah gimana caranya) selalu bisa buka gembok dengan gampang.

Buset! Gue jadi gak punya alasan untuk minta ganti gembok! Ippen dan Dina yang kemaren mampir ke kost gue juga nyerah dengan gembok mahasulit itu.

Dan itulah satu2nya hal yang kepikiran di otak gue: nyolong gembok! Dengan demikian ibu kost gue mau nggak mau akan membeli gembok baru yang kemungkinan bisa dibuka dengan lebih mudah, huehehee... Dan gue akan pura2 gak tau soal itu :))

Udah ah, segitu dulu cerita hari ini. Gue mau balik ke kost trus beberes deh. Kamar gue udah ancur, saking gak pernah gue beresin. Ntar qta cerita2 lagi okay...

Daagh :)

No comments: