Google+ Followers

Tuesday, May 6, 2008

Prithamorfosis

Ujan lagi. Cucian gak kering lagi. Gue juga manyun lagi.

Emang dasar gue tuh kadang suka enggak bersyukur sama anugerah-Nya. Dikasih ujan, ngeluhin cucian. Dikasih panas, ngeluh kulit jadi gosong n berminyak. Padahal di daerah yang gue tinggalin sekarang, ujan dan panas masih menaungi bumi secara wajar. Gak sampe kekeringan ataupun kebanjiran...

Hmm, gini nih kalo lagi nggak bisa kemana-mana karena dpt. Badan yang mendadak menggelembung serta muka yang bruntusan, bikin pede jadi nyungsep sampe ke mata kaki. Belum lagi pegal-pegal n sakit perut, huu huu! Help meee!

Hmm, tau nggak pas nulis postingan ini, gue sambil senyum-senyum lho ngeliatin foto wisuda. Tuh, liat aja di slide di bagian samping blog gue! Cantik yah? Mesti setuju lho! Jangan sampe enggak! Soalnya, asal kalian tau, untuk mendapatkan tampang kayak gitu, gue mesti rela nangkring di salon selama 2 jam dan datang telat ke acara wisuda. Udah gitu, kaki gue juga terpaksa merana karena sepatu high heels yang amat menyiksa! Makanya, terlalu aja lo kalo bilang gue enggak cantik :(

Trus trus... pada ngeliat ada sesuatu yang beda enggak sama gue di situ? Ada doong... Apa coba? Adooh, masa sih musti dikasih tau? Itu lho, kalian enggak liat rambut gue yang mirip buntut bebek nungging kan? Yupz! Dan sejak saat itu, rambut gue yang gak ada separonya Annisa Pohan ini memang gak akan bisa diliat sembarangan lagi, soalnya gue udah memutuskan pake kerudung untuk selamanya, amin!

Hmm, kata Dina n Ippen sih itu namanya jilbab. Disebut kerudung, kalo dipakenya temporer atau enggak nutupin rambut/leher. Tapi, terus terang gue belom berani bilang gitu. Soalnya dalem pikiran gue, yang namanya jilbab itu yang lebar dan besar. Jadi, marilah untuk sementara diputuskan bahwa si Pritha pake kerudung ya! (meskipun leher sama rambut gue gak keliatan)

Banyak faktor yang membuat gue memutuskan hal tersebut. Salah satunya adalah, karena gue inget sama niat gue waktu kuliah smester awal. Bukan niat serius sih, lucu-lucuan aja. Waktu itu gue pernah pengin pake kerudung. Tapinya pas bilang sama Mamam n Papap, kedua ortu gue itu belum ngedukung. Alasannya, menurut mereka saat itu gue masih amat sangat pecicilan. Dimana hal tersebut katanya enggak 'matching' sama image kerudung.

Gue inget banget Mamam bilang gini, "Malu atuh sama kerudung kalo kamunya masih kayak gitu."

Trus gue juga kepikiran, kalo pake kerudung, gimana caranya gue berenang? Nanti ribet deh kalo beli baju, dsb... dsb... Urung lah niat gue pake kerudung waktu itu. Dan gue pun mikir, ntar aja lah gue pake nya kalo udah lulus. Dalam pikiran remaja gue waktu itu, pasti pas udah lulus gue udah gak pecicilan lagi!

Dan Allah memang Maha Mendengar (juga Maha Mengingatkan). Waktu abis sidang kemaren, gue mendadak kepikiran lagi niat lucu-lucuan itu. Dan tau nggak sih kalian... Meskipun gue udah mencoba melupakannya (karena berpikir, kayaknya gue masih pecicilan deh!), secara enggak sadar perilaku gue selalu menuju ke arah sana.

Di dalam busway, gue suka ngeliatin cewek-cewek yang pake kerudung. Kepikiran satu pertanyaan di benak gue, "Repot enggak ya mereka?"

Lalu pas nyampe kost, gue suka mendadak centil-centilan bergaya dengan nutup kepala pakai mukena atau sarung Bali (gue emang gak naro kerudung satupun di kost, semuanya ada di rumah).

Semua hal tersebut kelupain lagi sampe akhirnya pada suatu malem, pas lagi di Bandung, gue bener-bener kepikiran. Maka gue pun sms-an sama Dina. Itu lho, si Pot Kembang! (note: hari ini dia ulang tahun ke-26!)

Pot kembang kebetulan udah pake kerudung lebih dulu dari gue. Dulu, dia juga punya kisah yang lumayan dramatis saat pertama kali memutuskan pake. Maka gue berpikir, dia lah orang yang paling objektif untuk gue ajak ngomong masalah ini. Obrolan pun ngalor ngidul, antara lain kira-kira gini:

Kalo pake kerudung, gue gak akan bisa berenang di tempat umum.
Kata Dina, "Emang lo sering berenang?"
Setelah gue inget-inget, kayaknya terakhir gue berenang setahun yang lalu deh. Itu juga rendeman doang di dalem kamar di Cipanas.

Kalo pake kerudung, katanya susah kerja di kantoran.
Kata Dina, "Belom tentu. Lagian, emang elo ada niat kerja di kantor?"
Hmm, sejauh ini sih gue memang lebih suka nulis buku n skenario yang enggak mengharuskan ke kantor. Jadi, kayaknya karier di kantor bukan prioritas gue deh!

Kalo pake kerudung, entar acara gaul gue jadi terbatas.
Kata Dina, "Emang lo mau gaul kemana? Sama siapa?"
Kemana? Sama siapa? Dipikir-pikir sih, gue memang gak pernah pergi ke tempat yang aneh-aneh yang sekiranya akan mengundang tatapan heran 'elo-pake-kerudung-kok-kesini??'
Trus, temen gaul gue juga semuanya biasa aja.

Gue itu, fotomodel bukan. Artis juga bukan. Atlet renang/senam apalagi, sama sekali bukan! Jadi, pastinya gue gak bakalan pakai baju yang serba terbuka.

Dan malam itu gue sukses gak bisa tidur!

Sampe akhirnya besoknya, dengan cara ajaib dan pemikiran yang super duper aneh, gue pun memutuskan untuk beli kerudung di daerah Kepatihan-Bandung. Dina yang nemenin gue saat itu, cuma nanya "Elu yakin, P?"

Gue cuma diem, sambil langsung make. Bayangin deh, nyobainnya aja di kamar pas sebuah toko baju! Dina natap gue dan sambil melotot bilang gini, "Awas ya, kalo besok dibuka lagi, gue lempar sendal lo!"

Hari-hari berlalu. Sampai hari ini, gue masih pake kerudung tiap hari. Meskipun baju gue itu-ituu aja, karena masih sedikit.

Gerah sih, sampe kadang baju gue basah kayak yang abis mandi. Apalagi di Jakarta. Tapi gue gak peduli. Kerudungnya tetep gue pake, kecuali di kost, hihihi! Kost gue kan isinya cewek semua...Biarin aja!

Diluar semua itu, gue merasa cantik banget! Kalo kata Uje, cantik yang enggak berujung pada syahwat.

Gimana, kalian setuju enggak? Yaa, seenggaknya kalo kata Ippen sih gue tetep jadi cewek tercantik di matanya ;;)

Oia, buat yang mau ikutan My LemOt Story Contest, masih bisa lho! Diperpanjang sampai 20 Mei 2008 dan Insya Allah pemenangnya bakal ditampilin di sini pada 26 Mei 2008. Sok atuh kirim yaa ke pritha07@yahoo.com :)

1 comment:

mukena said...

arti dari Prithamorfosis itu apa sih neng Pritha?