Google+ Followers

Wednesday, August 6, 2008

Cerita Penganten Baruw ;D

Alhamdulillaah...
Setelah berhari2 ngoprek, akhirnya bisa juga gue internetan di rumah :)
Witwiww!! Senangnya hatikuu...

Haloo, apa kabar semuanya?? Baik2 aja dong yaa... 18 hari berlalu sejak pernikahan kami. Sejauh ini, semuanya berjalan baiiiik sekali. Mudah2an seterusnya begitu, amin!!

Dan selama lebih dari dua minggu itu banyaaaak banget cerita2 baru. Tentang gimana menit-menit pertama pasca nikah, sampai akhirnya menempati rumah di kawasan Ps. Minggu-Jakarta Selatan. Biar puas, nih gue beberin satu persatu... Simak ya!

Sehari setelah nikah, gue sama Ippen terpaksa harus segera kembali ke Jakarta. Soalnya Ippen udah mesti ngantor lagi. Kenapa coba?? Gini, kan tadinya tanggal nikah itu 28 Juli, nah pada sekitar tanggal segitu lah Ippen ngajuin cuti ke kantornya. Dan cuti yang udah di-approve, gak bisa dimaju-majuin seenaknya. Ugh sebel!! Boro2 honeymoon, yang ada manyoon :(
Majunya hari pernikahan juga bikin kami nggak sempat cari rumah kontrakan sebelum nikah. Jadi setelah menikah, gue pun pindah ke kost Ippen.

Fyi, sebenernya kost yang terletak di kawasan Gatot Subroto itu sangatlah strategis, sodara2... Deket sama Plangi, akses transportasi gampang dan banyaknya tukang dagang yang uenaks (baca: Pritha pelanggan setia bubur ayam samping Menara Jamsostek!)
Tapi, yah namanya juga kost-an, ukurannya pun amat sangat terbatas, cuma sekitar 3x3,5m (include kamar mandi). Sementara gabungan barang gue dan Ippen banyak, termasuk kasur queen size yang baru dibeli Ippen beberapa minggu sebelum nikah. Dan gyahahahahaha!!! Rasanya isi kamar itu kasuuur semua! Tiap pagi mesti diangkat, supaya qta bisa duduk... Oh betapa repotnyaaa!!

Oke, mari qta cukupkan masalah kost sempit sampai di situ.
Next destination: Bandung!!

Yup! Akhirnya masa cuti Ippen pun tiba. Ini adalah pertama kalinya gue sama Ippen ke Bandung setelah menikah. Rasanya cihuy deh! Bisa senderan pas naik bis ato angkot, tanpa ada 'pandangan nggak ngenakin' dari penumpang lain. Oia, sebelum nyampe Bandung, qta transit dulu ke Bogor untuk nengok Om Joni (itu om gue yang jadi saksi nikah, beliau terkena DBD selang 4 hari setelah pernihakan gue-Ippen)

Bandung here we come!!
Aje gileeee, Bandung dingiiiiin bangeeetz!! Sukses bikin gue dan Ippen terkena batuk-pilek dadakan. OMG! Padahal banyak rencana nih di kota kelahiran gue ini...

Honeymoon goes on.
Sambil nahan pusing karena idung mampet dan batuk-batuk, gue-Ippen mencoba jalan-jalan menelusuri Bandung. Silaturahmi ke rumah sodara yang berhalangan hadir di pernikahan qta, sampe nonton Batman di Braga Citywalk. Eh, selain itu qta juga masih sempet lho wisata kuliner...Uuh, masa aja mau menyia2kan makanan2 enak dengan suasana asyik di Bandung?? No way!

Salah satu kuliner yang cihuy kali ini terletak di Jalan Merdeka, belakang KFC. Namanya 'Republik Kuliner'. Makanan di situ cukup lengkap mulai dari menu lokal dan internasional. Yang sensasional itu harganya. Gue pesan nasi goreng BBQ (porsi gede) dengan taburan daging asap+salad+kripik kentang+Lemon Squash itu cuma 15 ribu! Ippen juga sama, menunya nasi putih+french fries+chicken picatta+Ice Cappuccino, cuma 15 ribu juga!! Ummh, gue gak tau ya apakah harga segitu di Bandung terhitung standar atau enggak, tapi buat gue yang terbiasa makan serba mahal di Jakarta, segitu tuh mursidaaaah banget! Mana tempat makan yang terletak di lantai dua itu juga menyajikan view yang lumayan bagus (BEC yang terang benderang :) )

Dasar Pritha... Elo bisanya makaan aja!! Huehehehe!!

Trus, apa lagi ya??

Oiya!! Gue sama Ippen nyempetin mampir ke Gramedia, lho untuk ngeliat perkembangan terakhir buku 'LemOt' di sana. Dan hasilnya....Taraaa.... Alhamdulillah, LemOt nangkring di rak 'best seller'!! Ouwh, betapa gue seneeeeeng bangettt!! Gue belum tau pasti mengenai angka penjualannya, tapi demi ngeliat begitu cepat list friends n comment di FS gue meningkat, kayaknya sih LemOt beneran best seller, amiiinnnn. Hihi, jadi inget waktu awal2 tuh buku terbit. Gue selalu melakukan tindakan kriminal dengan mindahin beberapa buku ke rak 'best seller' atau 'book of the month'. Sekarang, mereka udah pindah kesitu dengan sendirinya, hehehe!!
Pulang ke Jakarta.
Cuma 3 hari di Bandung, gue-Ippen pun harus kembali ke Jakarta untuk menyelesaikan satu pekerjaan penting lagi, yaitu: pindahan!! Horreee!!!

Qta pindah ke sebuah rumah mungil berwarna pink di kawasan Ragunan-Pasar Minggu (awas ya kalo ada yang nanya, "elo tinggal di sebelah mana singa, Prith??")
Rumahnya tuh cihuy banget! Meski hanya terdiri dari satu r.tamu, satu kamar tidur, satu dapur dan satu kamar mandi, tapi rasanya cukup untuk qta berdua saat ini (yaa, senggaknya gak mesti ngangkat kasur lagi tiap pagi, dan resiko ketimpa kasur amat sangat bisa dihindari!). Eh, ada yang mau mampir?? Yuk marii...

Ini hari kelima qta menghuni rumah pink. Tahukah kalian, bahwa lingkungan sekitar sini amat sangat tidak baik ditinggali oleh mereka yang rajin berdiet! Soalnya, tiap menit adaaaa aja tukang dagang keliling. Mulai dari martabak mini, mie ayam, pempek palembang, siomay Bandung, dawet ayu daaan lain-lain. Yang mangkal dan buka kios juga gak kalah rame. Dari warteg sampe sate semua lengkap...kap...kap!

Tapi gue skarang jarang jajan, lho! Mau tau sebabnya?? Sejak 4 hari yang lalu, Ippen beli sebuah kompor listrik. Jadi, sebagai istri yang baik, gue pun mulai eksperimen masakan. Mulai dari sop sampe chicken teriyaki (dan berakhir pada telor dadar kalo udah keabisan ide, hahaha!)

Ah udah ah, segitu aja dulu ceritaannya. Nanti kalau ada berita baru dikabar2in lagi.
Daagh :)

No comments: