Google+ Followers

Friday, August 22, 2008

Gue, si Ibu RT yang Cihuy!

Huup!

Kelar juga akhirnya semua kerjaan rumah.

Hehee, gue lagi seneng-senengnya mengeksplorasi segala yang ada di rumah. Standar aja sih sebenernya, kerjaan ibu rumah tangga gitu... Tapi buat gue, semuanya terasa spesial! Entah lah, mungkin karena ini hal yang baru... Atau mungkin juga karena memang gue pada dasarnya emang berminat sama kerjaan rumah :)

Mulai dari pagi (eh nggak pagi-pagi amat ding ;p ) bikinin sarapan buat Ippen. Ini kerjaan yang paling susssaaah! Gimana nggak susah, saat mata gue masih setengah merem setengah melek, otak mau nggak mau mesti kerja untuk bisa masak. Walhasil, pada hari-hari pertama sempat ada insiden telor dadar asin separo, hihihi!

Tapi untungnya Ippen gak complain. Ngerti kali dia... Atau jangan-jangan dia bersyukur, masih mending dalam keadaan mata sepet gitu gue masih bisa bedain telor sama sendal jepit!

Di sela-sela semua kerjaan rumah, gue masih nyempetin nulis lho! Meski keseringan sih cuma masukin ide yang muncul ke dalem folder 'story plan'. Yaa, lumayan lah buat simpanan, mana tau ntar ada lomba-lomba nulis... atau mendadak pengin bikin buku lagi.

Moody!
Itu satu kata yang paling pas dalam menggambarkan diri gue saat ini. Untuk menulis, gue bener-bener bergantung sama mood. Enggak kayak waktu masih aktif nulis skenario, mau mood seburuk apa pun, saat deadline udah di depan mata, gue mesti nulis! Jadi yaa berhubung sekarang lagi enggak ada kontrak ngerjain apa-apa, gue pun lumayan nyantai, hehehe!

Lagi seneng ngoprek dapur, dan mikir "Masak apa ya hari ini?"

Trus udah gitu, catat bahan-bahannya... syuut, meluncur ke pasar atau supermarket. Paling sebel kalo bahan yang dicari itu enggak ada di supermarket atau pasar bagian depan. Itu berarti, gue harus lebih ngubek pasar! Bukan... Bukannya gue males berkotor-kotor ria. Gue cuma sebel, karena kalo udah terlalu dalem masuk ke pasar, gue suka gak inget jalan keluar!

Pernah tuh, habis nyari tukang beras di pasar, gue mondar-mandir nyari jalan keluar. Tapi perasaan gue muter-muter di situuu terus. Sampe akhirnya gue menyerah dengan pasar yang udah kayak labirin itu dan nanya sama seorang tukang lap (dengan asumsi, tukang lap pasti hafal, lah dia kan muetr-muter mulu tiap hari!)

"Bang, keluarnya belah mana sih?" tanya gue.
"Itu" jawab tukang lap singkat.

Gue nengok ke arah belakang. Oh my God! Ternyata di belakang gue itu udah terminal angkot!! Gue pun meninggalkan tukang lap sambil malu-malu gimanaa gitu...

Well, mungkin ada yang nanya, kenapa gue rajin-rajin amat ke pasar? Secara pada postingan sebelumnya gue cerita bahwa di lingkungan tempat tinggal gue banyak tukang dagang. Itu ada cerita tersendiri, sodara-sodara...

Mulai dari pagi, para tukang dagang udah mengadu nasib di daerah Ragunan. Dimulai dari tukang bubur kacang ijo yang memecah kesunyian pagi, lalu tukang mie ayam, tukang pepaya, tukang tahu...hingga tukang odong-odong dengan musiknya yang hingar-bingar (yang bikin gue naik darah kalo munculnya di bawah jam 8!). Ya iya laah, gimana kagak naek darah, secara dia beroperasi tepat di samping jendela kamar gue! Grrh!!!

Tapi selain kemunculannya yang silih berganti itu, ada satu keanehan yang gue temui pada para tukang dagang tersebut. Setiap ada tukang dagang yang berniat gue panggil untuk dibeli, selalu aja menghilang dengan cepat!

Contohnya nih, gue waktu itu mau beli perabot dapur dari tukang kelontong keliling. Timbang gue ganti baju bentar, eh pas keluar... tuh tukang dagang udah enggak ada. Gue uber sampe ujung jalan, juga gak keliatan lagi.

Ada lagi tukang tahu. Kali ini gue liat penjualnya udah kakek-kakek. Dia jualan pake sepeda sih, tapi seringkali sepedanya itu cuma dipake sebagai pengangkut kotak tahu dan enggak dikayuh. Maka gue pun berpikir kalau kecepatan jalannya pasti lebih lambat daripada tukang kelontong. Begitu gue keluar rumah, eh tuh tukang tahu udah jauuuuuh banget! Dan karena dia gak mau mundur, terpaksa gue lah yang mesti nyamperin, dengan berjalan di bawah teriknya matahari. Hmm...

Jangan-jangan semua tukang dagang di sini sebelum beroperasi, ditatar dulu depan kandang macan Ragunan. Jadi terbiasa untuk lari maraton! Yah, mau enggak mau gue pun jadi mulai terbiasa siaga satu kalo mau beli dari tukang dagang keliling. Salah satu alternatifnya ya itu tadi, ke pasar!

Kalo hari libur, gue ke pasar dianter sama Ippen. Lumayan lahh, kalo sendiri paling cuma kuat bawa barang 2 kiloan, kalo sama Ippen sih apa aja bisa digotong! Dan gue adalah orang yang gak mau rugi. Biasanya momen belanja bareng Ippen gue pergunakan untuk beli perabot ;)

Ippen pun ngos-ngosan dan minta dipijetin begitu nyampe rumah...

Seru banget deh bulan pertama jadi ibu rumah tangga! Capek sih, tapi setelah ngeliat hasilnya: Rumah rapi dan masakan ludes... All paid! Gue puasss...

Sempet sih gue kepikiran untuk kerja kantoran. Bahkan beberapa hari yang lalu nyempetin ngoprek CV dan ngirimin ke sekitar 2-3 perusahaan gitu. Tapi yaa itu, gue tetap nyantai. Gak begitu berambisi untuk masuk kantor. Jadi kalo misalnya itu CV nyangkut alhamdulillah, enggak pun tetap alhamdulillah... Gue yakin qo, kalo Allah pasti akan nunjukin jalan yang terbaik selama gue usaha dan berdoa :)

Masih banyak cita-cita yang pengin gue raih. Bahkan resolusi tahun ini pun belum semuanya tercapai. Tapi gue enggak mau ngoyo memperjuangkan semuanya dalam waktu cepat. Asal udah ada sasaran dan waktunya, insya Allah meskipun pelan, semua bakal bisa dijalanin kalo emang udah niat.

Thanks God, for giving me all of this happiness :)

Nah, besok gue sama Ippen mau piknik ke Pantai Carita. Hihi, sekalian dia ada kerjaan kantor sih... Jadi, kalo besok ada yang ngeliat mobil Indosat menuju Pantai Carita, taraa... kemungkinan besar gue lah yang ada di dalamnya!

Jadi, sampe ketemu lagi di cerita selanjutnyaaa :)

No comments: