Google+ Followers

Sunday, August 24, 2008

Huru-Hara Pantai Carita


Cihuuuuy!!!
Kali ini gue mau cerita tentang perjalanan ke Pantai Carita hari sabtu kemaren. Simak yaa :)
Sangat pagi hari, rumah pink gue udah rame. Maklum lah gue sama Ippen udah bangun sejak adzan subuh belum berkumandang. Serius, sebelom subuh! Secara yaa sehari sebelumnya bapak Ippen udah mewanti-wanti, "Inget yah, kamu jangan sampe kesiangan bangun. Qta berangkat dari kantor jam 8, makanya dari rumah maksimal setengah tujuh."
Gue pun menyegera masak nasi dan lauk-pauk yang akan jadi bekal qta (baca: mie telor dan nugget, hehe!)
Simpel aja sih, soalnya gue masak pake kompor listrik yang matengnya lamaaaa bangeeet. Yang udah pernah pake kompor model begini pasti tau gimana rasanya ;p
Sekitar jam 7 kurang beberapa menit, gue sama Ippen udah nangkring di dalem busway menuju ke kantor Ippen yang terletak di kawasan Thamrin. Di sana ternyata sebuah mobil branding (baca: yang ada iklan) Indosat udah siap dengan seorang driver bernama Pak Suhada. Setelah yakin semuanya siap, qta bertiga pun meluncur menuju Pantai Carita. Eh nggak ding, sempet ke daerah Tangerang dulu ngejemput temen Ippen-Pak Munawar, yang mengajak serta istri dan dua anaknya.
Pas jam makan siang, qta akhirnya nyampe ke Pantai Carita. Oiya, gue lupa bilang bahwa tujuan qta ke pantai Carita adalah dalam rangka Ippen lembur, ngukur sinyal Indosat di sana. Tujuannya, supaya para pelanggan Indosat mendapatkan sinyal yang bagus saat libur puasa dan Idul Fitri! Sementara gue sih, ikut ngeramein aja, daripada mubazir mobilnya kosong, hehehe!

Nah, karena gue tau bahwa Ippen kesana itu mau kerja, jadi lah pas nyampe gue sempet mau berpisah sama dia. Kan gak enak, masa mo nongkrongin orang kerja? Tapi ternyata...sebelum semuanya turun dari mobil, gue ngeliat Ippen dan Pak Munawar sibuk ngeberesin peralatan mereka yang terdiri dari satu set black box alat ukur sinyal, yang kata Ippen sih namanya TEMS dan sebuah laptop yang sepanjang perjalanan dipangku sama Pak Munawar. Dimana laptop ini menunjukkan peta perjalanan dan kualitas sinyal di sepanjang perjalanan yang qta lalui.
"Qo diberesin?" dengan polos gue nanya sama Pak Munawar.
Beliau senyum aja sambil bilang, "Udah selesai."
Gue ngeliat ke Ippen, "Trus abang di sini kerja apa?"
"Main!" katanya sambil nyengir, yang disusul dengan mukanya yang mupeng ngeliat laut terhampar di depannya. Dassaaar!!!
Karena takut kebablasan main air, gue sama Ippen memutuskan untuk shalat dzuhur dulu, yang dijamak dengan shalat ashar. Abis gitu, makan siang dengan bekal yang dibawa dari rumah. Entah karena capek, suasana yang asyik atau emang pada dasarnya mi goreng buatan gue enak, saat itu Ippen makannya banyaak banget! Sampe-sampe tuh mi goreng hampir gak nyisa! Padahal biasanya porsi segitu cukup buat makan 3-4 orang.
Shalat udah, makan juga udah... Gue sama Ippen pun centil-centilan lari-lari di pantai sambil foto-foto. Hasil jepretan gue n Ippen bisa dilihat di bagian atas postingan ini. Di situ akan terlihat jelas betapa qta adalah penderita narsis stadium akut, huehehe!
Dari yang cuma sekedar centil-centilan di pinggir pantai, Ippen gak puas. Dia pengin banget nyebur. Tapi, karena gue gak mau, akhirnya Ippen pun mengurungkan niatnya dan menggantinya dengan,
"Naik banana boat yuk?"
Gue ngangguk dengan smangat. Tapi karena sama-sama gak bawa baju ganti, akhirnya gue sama Ippen pun beli celana batik khas Carita. Ippen beli yang pendek, sementara gue yang panjang (baca: amat sangat kepanjangan!) seharga 25 ribu. Woow, betapa senangnya gue menemukan celana batik murah! Tapi kata Ippen, untuk bahan kayak gitu sih paling-paling modalnya lima ribuan. Seperti biasa, Ippen emang lebih tau harga dibanding dengan gue. Tapi ya udah lah, toh clananya juga lumayan keren...
Qta pun naik banana boat, setelah sebelumnya naik motor boat sekitar beberapa puluh meter dari pantai. Soalnya tuh banana parkirnya emang kagak di pinggir pantai...
Uooh, betapa senangnya gue membayangkan naik banana boat di laut. Yaa, sebenernya sih gue udah pernah naik banana boat, tapi itu di danau Kota Bunga. Sementara untuk di laut, ini lah pertama kalinya. Hmm kalo di-syut pasti akan terlihat seorang cewek imut dengan kerudung melambai tertiup angin....
Motor boat dan banana berdampingan. Ippen loncat duluan ke atas banana. Dia megangin tangan gue supaya gak kecebur. Dan huuup!
...BREEETTT!!!
Huaaa, hiksss.....
Celana baru gue robeeeeekkk!!!!
Ulang: celana yang baru gue beli seharga 15 ribu itu robek tepat di tengah-tengah, hiksss....
"Bang, celana aku robek..." kata gue pelan.
"Apa?? Apa??" kata Ippen.
Debur ombak dan angin pantai Carita bikin suara gue kayak bisikan semut. Dan gue pun jadi kurang menikmati banana boat karena sibuk ngatur letak duduk supaya robekannya gak keliatan, hiks :((
Hilang sudah gambaran cewek imut dengan kerudung melambai di atas banana boat!!
Karena nggak pengin liat gue manyun, setelah naik banana boat dan ganti celana, Ippen ngajak gue makan kelapa muda. Ajakan yang manjur bikin gue senyum lagi. Apalagi setelah Ippen motret-motret gue... Hihiii... lumayan, jadi model sehari :)
Oiya, kalo ada yang bingung liat foto di atas, ngapain gue nungging-nungging di tepi pantai, itu tak lain dan tak bukan untuk mungutin batu-batuan dan kerang pesanan Dina, lho! Sebagai sahabat yang baik, gue bener-bener memenuhi permintaan tuh anak. Yah masih mending lah, daripada ngambil pasir laut! (eh, oleh2 berupa pasir laut bener-bener pernah dipesan Dina dari temen-temennya yang ke pantai lho! Jadi Dina itu di kamarnya punya pasir dari beberapa pantai di Indonesia :p Gokil yah??)
Sekitar setengah 3 rombongan mobil Indosat kuning yang membawa qta kembali ke Jakarta. Gak pake nunggu lama, gue tidur dengan pulas dan terbangun saat mobil udah nyampe ujung kota Serang.
Gue gak tau yah, di perjalanan pulang itu Ippen tidur apa enggak. Yang jelas, malemnya tu orang tidur nyenyaaaaaaak buangeeeet....
Fiuwh, Carita memang penuh cerita...

No comments: