Google+ Followers

Wednesday, October 15, 2008

Oleh - Oleh Abis Mudik

Kayaknya emang bukan rejeki gue untuk bisa tidur nyenyak siang ini! Lingkungan gak mendukung sama sekali. Yupz! Dimulai dari tetangga yang nyetel lagu dangdut keras-keras. Trus, begitu sang penggemar dangdut itu insyaf akan perbuatannya, eh nyusul suara nangis anak kecil yang jeritannya aduuh… kayak udah gak makan seminggu deh! Hiks :(

Eh iya, apa kabar temen-temen kompleks blog permai? Gue harap sih kalian baik-baik aja gitu… Sebelomnya gue mo ngucapin “Minal Aidin wal Faidzin… Maafin Lahir & Batin yaa…” Kali-kali gue ada salah-salah kata, atau kalo posting suka seenak udel. Gak disengaja itu sih, suerr!!

Well, lama nggak nongol dan bikin blog ini tampak mati suri, mungkin memunculkan pertanyaan di benak kalian, “Ada apa dengan lo, Prith?” (bletak! Sok seleb banget sih gue?!)

Begini lho teman-teman tercinta… Kemaren-kemaren itu gue lagi dapet cobaan dari Yang Maha Kuasa berupa kesehatan yang kurang baik. Pendek kata, gue sakit gitu… Kayaknya sih ini sakit sambungan dari waktu awal puasa. Cuma waktu itu gak terlalu gue hiraukan, karena gue mikir sakit itu kalo dimanjain, sembuhnya lama. Apalagi waktu puasa kan sempet ditengok juga sama gerombolan si berat yang terdiri dari Mbak Meity, Mas Ragil dan Linda. Hey fren, gimana perut kalian pasca makan Minestron buatan gue? Sejujurnya ya, gue rada-rada kuatir juga kalian keracunan. Soalnya itu menu adalah pertama kalinya gue bikin. Yaa, percobaan gitu deh, hihihi…

Balik lagi ke kondisi badan gue yang gak fit. Nah kemaren itu kan gue sama Ippen lebaran di rumahnya Ippen di Lampung. Gak pake mikir, gue sih ngikut aja kemana suami gue pergi. Pikir gue, Lampung ini… cuma nyeberang Selat Sunda, masa gue sampe sakit lagi sih??

Ternyata perkiraan gue salah! Ke Lampung emang cuma melintasi Selat Sunda, sodara-sodara. Tapi ke rumahnya Ippen itu masih jauuuh ke arah utara. Katanya sih kalo beberapa jam lagi elo nerusin perjalanan, niscaya akan terlihat tulisan “Selamat datang di Palembang”! Ditambah waktu yang qta pilih ternyata merupakan puncak arus mudik (tanggal 27 September malem), maka total gue sama Ippen menghabiskan waktu 19 jam antara Jakarta-Lampung! Hebaaat… Inilah rekor gue menempuh perjalanan mudik terlama. Secara yaa, biasanya gue cuma seputeran Bandung-Garut doang!

Nyampe rumah Ippen, gue masih bisa haha-hihi. Bahkan malemnya sempet silaturahim ke rumah salah satu kerabat. Besoknya… jreeng! Gue tepar! Badan gue gak jelas rasanya. Pusing, idung mampet, jidat panas tapi keringat dingin. Pengen muntah pula… Wah lengkap deh. Ibu mertua gue yang berhati mulia itu pun sampe kuatir ngeliat gue. Beliau segera ngerokin punggung gue dengan penuh cinta. Dan gue, dengan rada gak enak ati gitu, terus aja sendawa. Psst, mungkin itu akibat gue nahan kentut kali ya? Lagian, mo kentut depan mertua saat lagi dikerokin?? Kan gak mungkin banget, beybeh! Bisa-bisa gue kualat!

Besoknya (30 september), saat angin sore lagi berhembus semilir… gue ngerasa kalo badan gue udah rada enakan. Maka, gue pun nyempetin diri nongkrong di halaman rumah yang rindang banget. Ippen nemenin gue sambil becanda-canda ama ponakannya. Eh tiba-tiba aja gue ngerasa badan gue gak beres lagi. Kok kayaknya dingin-dingin gimanaa gitu… Gue pun mutusin untuk masuk ke dalem rumah.

Syuuut!!

Tau-tau gue udah ada di atas kasur. Di sekeliling gue banyak orang. Ada mertua, kakak ipar, adek ipar, ponakan dan entah siapa lagi… mereka semua mandangin gue dengan kuatir. Ibu mertua gue nangis gitu. Aroma minyak angin tercium. What happen with me??

Ippen bilang gue pingsan pas mo masuk rumah. Trus udah gitu dia ngegotong bareng ama bapak mertua gue. Ya Allah! Malu-maluin amat sih? Kenapa gue bilang malu-maluin? Soalnya, ternyata gue itu berat banget yah, ampe Ippen gak kuat ngangkat gue sendirian? Hihihi…

Keadaan itu pun mau nggak mau memaksa gue untuk nggak ikut menikmati shalat ied di Lampung. Gak pake baju baru. Gak ikut muter silaturahim. Gak ikut makan hidangan yang enak-enak. Eh iya, ada satu keanehan pada sakit gue kali ini: gue gak napsu makan! Serius! Padahal biasanya, mau sakit apa juga, bahkan saat diopname di rumah sakit karena operasi usus buntu, napsu makan gue tetep tinggi lho! Apalagi gue tau bahwa orang Lampung ternyata pecinta makanan pedas. Mustinya gue feel like in heaven dong, secara gue juga maniak pedas! Tapi ini, gue sama sekali kehilangan napsu makan… Poor me!

Ada beberapa temen yang menduga kalo gue bukan sakit, tapi hamil. Woow, betapa bahagia gue mendengar dugaan itu. Maka sehari setelah lebaran, gue sama Ippen pun berinisiatif beli testpack. Hihi, tapi ternyata garisnya masih satu. Mungkin Allah masih mempersilakan gue sama Ippen berduaan aja saat ini :)

Cerita apa lagi yaa??

Oiya, pas hari sabtu (4 Oktober) kan digelar syukuran untuk memperkenalkan gue sebagai mantu baru (yang manis dan imut) pada kerabat dan tetangga. Ummh… I always love party! Apalagi napsu makan gue udah kembali normal meski kadang kepala gue masih rada pusing. Tapi ada satu hal yang gue sebel pada acara tersebut. Masa ya orang-orangnya pada ngomong bahasa daerah semua? Oia, sekedar info, karena Lampung itu terdiri dari orang Lampung asli dan pendatang dari Jawa, maka di tengah hiruk-pikuk acara, dua bahasa itu lah yang mendominasi obrolan. Parahnya, gue gak ngerti keduanya! Aaarghh!! Ladies and gentleman, couldn’t we talk just in Indonesian pleaseee… :( Pada saat-saat seperti ini, gue akhirnya cuma bisa senyum dan nyengir, hehehe! It works I thought. Minimal gue gak dibilang judes :)

Selesai kisah lebaran, sekarang mari qta ganti topik ke: Buku baru gue!!

Judulnya: Kotak Curhat

Buku dengan genre psikologi populer untuk remaja ini diterbitkan sama Gagas Media dan baru aja selesai dicetak. Masih anget tuuh… insya Allah dalam waktu dekat akan nongol di toko buku terdekat. Covernya udah bisa diliat dari sekarang :)

Hmm… Alhamdulillah! Buku yang gue tulis penuh dengan keringet dan airmata ini akhirnya bisa keluar juga. Banyak orang terlibat dalam pembuatannya. Mungkin inilah buku gue yang melibatkan paling banyak orang, selain teman-teman juga para remaja peserta survey. Ah udah ah, cerita tentang behind the book mungkin akan diulas di postingan lain. Sementara segitu dulu yaa… Gue akan kembali berperan jadi ibu rumah tangga teladan, masaaaak!

Daaaagghh…. :)

PS. Postingan ini ditulis pada hari jumat siang tanggal 10 oktober, tapi karena gue slalu lupa untuk online, jadi aja molor sampe hari ini, fiuuuh…

No comments: