Google+ Followers

Wednesday, November 19, 2008

Kalau Pritha Masuk Kantor

Hihihi, dari judulnya aja udah aneh ya? Gue masuk kantor? Yakin deeh, kalo yang udah kenal banget sama gue pasti akan cengo dan bilang bahwa itu adalah salah satu hal yang akan gue lakukan saat otak gue rada ‘korslet’.

Well, gue dari jaman masih skul emang gak pernah bercita-cita jadi pegawai kantoran. Dalam artian sebagai orang yang kerja di belakang meja dan mesti berpakaian + sepatu rapi dari pagi sampai sore. Gak tau kenapa yaa, kayaknya itu bukan gue banget deh! Meski mesti gue akui, bahwa terkadang gue iri sama para wanita karir yang bisa menjalani hal tersebut dengan baik. Gue iri sama sepatu cantik yang mereka pakai dengan ‘nyaman’ (tentang sepatu ini akan qta bahas belakangan). Gue juga iri sama gaji yang mereka dapet setiap bulan dalam jumlah relatif sama (lah penulis kayak gue kan royaltinya enggak tiap bulan, udah gitu jumlahnya juga unpredictable). Iri juga sama… Apa lagi ya? Kurang lebih kayak gitu lah…

Hingga suatu saat, tepatnya seminggu yang lalu, gue mendapat panggilan interview di salah satu perusahaan swasta yang terletak di bilangan Kuningan. Deket banget tuh dari rumah, kalo naik busway paling cuma 20 menit. Tapi gue malah bingung, panggilan apaan ya?? Kapan gue masukin lamaran?? Perasaan gue jaraaang banget masukin lamaran ke kantor. Sekalinya masukin juga, udah berbulan-bulan yang lalu. Walhasil gue pun meriksa sent item email. Dan, taraaa… ketemu! Ternyata ini panggilan interview atas CV gue per bulan agustus. Gilee, lama benerrr!

Iya sih, pas minggu-minggu pertama nikah, gue sempet dilanda kebingungan dan kejenuhan di rumah. Seharian gak ada siapa-siapa, gak tau mau ngapain. Mau masak, belum punya kompor yang ‘normal’ (pertama nikah yang gue punya adalah kompor listrik, lah lo bayangin aja mau masak apaan pake kompor model begitu?!). Maka dengan kesadaran di ambang batas normal-gak normal, gue pun melayangkan CV ke beberapa perusahaan yang membutuhkan tenaga HRD. Yang mana gue aja udah lupa job desc HRD itu apaan (hello, kuliah psikologi 6 tahun ngapain aja??)

Singkat kata, setelah melalui diskusi yang panjang sama Ippen, gue pun memutuskan untuk dateng interview. Semalem sebelumnya, gue bingung lagi… Masalah sepatu! Alas kaki andalan gue sehari-hari adalah sepatu sandal model terbuka, untuk memudahkan kaki gue bernafas. Selain itu juga karena bentuk kaki gue kan agak melebar di depan, maka rasanya gue gak pernah nyaman dengan sepatu tertutup. Nah terus gue mikir lagi, masa sih interview pake sepatu sandal? Atas nama etiket dan kode etik psikologi yang sempat gue janjikan saat sidang sarjana, maka gue pun memutuskan pakai pantofel item. Ini sepatu dibeliin sama Mamam 2-3 tahun yang lalu, dan kayaknya bisa itung jari deh seberapa sering gue pake ;p

Dulu gue sempet misuh-misuh dengan pilihan sang bunda tercinta ini. Tapi Mamam marah, dibilangnya gue gak menghargai jerih payah beliau yang udah susah payah nyariin pantofel nomor 36. Hal tersebut dilakukannya setelah kasian ngeliat anaknya gak punya sepatu resmi buat kuliah. Karena gak nyaman sama bentuknya, akhirnya sepatu itu pun nyaris enggak pernah gue pake.

Pagi hari, setelah ngerjain beberapa kerjaan ibu rumah tangga, gue pun cabut. Tralalaaa, ini adalah interview pertama gue… J Sebelumnya, sempet gue nanya sama temen-temen mengenai apa aja yang biasanya ditanyain saat interview HRD? Dina-makhluk magister psycho menyebutkan bahwa gue sebaiknya mengingat-ingat lagi beberapa alat psikotes yang berkaitan dengan bidang industri, manajemen HRD, training, SWOT, dsb. Sementara Puput-temen gue yang baru dua bulan ini jadi karyawati sebuah bank swasta, malah bilang “Ah, apa adanya lo aja lah, Prith. Interview pertama mah biasanya juga kebanyakan orang yang keliatan bloon-nya.”

Dan gue pun lebih memilih saran Puput untuk tidak melakukan persiapan apa-apa, hihihi!

Di kantor tersebut…
Begitu keluar dari lift di lantai 16, ada persimpangan. Gue memilih yang kiri. Tapi lho kok, kantor Tupperware ya? Kantor yang gue tuju kan bukan itu… Dasar oon, gue malah celingukan depan tuh kantor sampai seseorang menyadarkan bahwa gue salah masuk. Good! Gue lalu menuju arah kanan dari lift. Yihaaa, ketemu! Tapi teman-teman, gue gak bisa masuk! Pintunya musti dibuka pake ID Card. Hiks… Gue pun diem di depan pintu, soalnya gak seorang pun nongol.

Pas lagi diem depan pintu itu, ada seorang bapak nyamperin gue. Dia senyum dengan ramah. Ngeliat visitor card gue, dia nanya gue mau ketemu sama siapa? Lemot gue kambuh. Gue lupa nama orang yang mau interview. Setelah beberapa detik mikir, akhirnya nama itu pun terlintas. Dengan bahagia gue sebutin. Dan taukah kalian apa respon bapak itu? Dia nyodorin tangannya ke gue “Wah kebetulan sekali, saya Bapak X…”

Sambil rada tengsin dan ngeluarin cengiran andalan gue pun menjawab, “Saya Pritha, Pak…”

Well, interview berjalan cukup lancar. Gue memraktekkan petuah Ippen agar nggak terilhat nervous atau norak. Tenang…berdoa…tarik nafas…senyum…

Oiya, entah karena keberuntungan atau apa, pada interview kali ini gue gak banyak ditanya tentang keilmuan bidang psikologi, lho! Gue malah banyak mendapat pertanyaan tentang kehidupan sehari-hari dalam 3 bahasa, yaitu Indonesia, English dan Basa Sunda… Hebat ya interviewer-nya? ;p

Dan ada pertanyaan yang menurut gue amat sangat gak nyambung dengan profesi HRD. Begini nih,

Bpk X : *ngeliat CV gue* Ummh, just married?
Gue : Yes, for three months.
Bpk X : *ngangguk2* Dapet suami orang mana?
Gue : *rada bingung* Lampung, Pak.
Bpk X : Ooo… Suaminya bisa bikin pempek enggak?
Gue : *totally cengo*

Dan sekarang, udah lewat seminggu dari interview pertama gue. Gue gak dipanggil, atau mungkin belum? Entah lah… Mungkin saat ini Bpk X lagi dilematis mau manggil atau enggak, hihihi… Gue rasa sih dia stress liat CV gue yang gak meyakinkan sama sekali. Oke lah, background psikologi… tapi pengalaman malah seputer broadcasting, buku dan script ;) Emang, calon psikolog yang nyasar… ;p

No comments: