Google+ Followers

Sunday, November 30, 2008

Jalan-Jalan ke Taman Mini


tampang happy bisa jalan2 gratis terus


Setelah beberapa acara piknik, eh... kerja keluar kota dari kantor Ippen gue lewati, kali ini gue ikut lagiii! Horreee! :)

Jadwal jalan-jalan sabtu kemarin adalah ke Taman Mini Indonesia Indah. Karena dekat, maka qta pun baru brangkat ke kantor agak siang, gak kayak waktu ke Carita dulu. Perginya barengan sama ayam berkokok!

Agak berbeda dari sebelumnya, kali ini dikarenakan suami gue tercinta itu udah agak mahir mengoperasikan TEMS (alat buat ngukur sinyal), maka dia gak lagi dikawal sama Pak Munawar. Sebagai gantinya, ada dua orang temennya yang ikut. Yang sekarang sih rata-rata seumuran gitu, hehe mayan deh, jadi gue gak perlu jaim-jaim amat :D

Sepanjang jalan Ippen memangku laptop. Gue awal-awalnya belajar. Hihi, berasa mahasiswa aja nggak sih pake acara belajar segala?? Yaa, itu tuh dalam rangka mikirin ide buat project buku baru yang lagi dirintis. Jadi segala bahan yang seru dari internet, gue print aja. Detik-detik pertama sih kayak yang rajin aja, baca segala rupa artikel dalam bahasa inggris... Detik-detik selanjutnya, karena tuh artikel malah bikin ngantuk, gue pun segera mempensiunkannya dari pandangan mata.

Setengah jam kemudian rombongan karyawan Indosat (plus gue nyempil) dengan mobilnya yang penuh iklan itu pun memasuki kawasan Taman Mini. Di sekitar qta penuh dengan anak-anak pake seragam sekolah. Gue jadi inget jaman sekolah dulu, study tour kesini. Tapii, jangan pernah berpikir bahwa anak-anak sekolah skarang sama jaman gue dulu itu sama. Bedaaa banget! Kalo gue dulu, yang ditenteng itu notes dan pulpen. Terkadang bawa kamera super berat buat foto-foto (itu juga kalo diijinin bokap). Kalo sekarang kan, tiap anak bawaannya HP. Yang mana bisa digunakan buat foto-foto ataupun kalau ada yang bawa PDA/communicator, bisa sekalian bikin laporan di situ. Betapa jaman berubah begitu cepat...

Setelah kelar muterin semua area Taman Mini untuk ngukur sinyal mobil pun menepi di deket anjungan rumah adat Kalimantan Barat. Sementara Ippen sama temen-temennya sibuk beresin alat, gue ngabur aja sendiri, liat-liat sekitar.


Gue jalan muterin anjungan Kalimantan Barat. Sesekali gue narsis-narsisan sendiri di situ. Dan pas sekalinya gue foto, tanpa disadari beberapa anak TK ternyata lagi merhatiin gue dari belakang. Set dah! Rupanya gue punya fans dari kalangan balita yah? xixixi ;p Namun gue tak gentar, biar pun udah jadi objek perhatian para anak TK, gue tetap foto-foto.

itu pas lagi belajar menenun di KalBar


Nah, ada lagi kejadian lucu, nih! Gue kan pengin banget foto di samping sebuah patung, trus karena ada 2 orang ibu, maka gue pun menunda hasrat berfoto di samping si patung itu, dengan pura-pura fotoin sekeliling. Eh, tuh ibu-ibu malah diem di tempat. Gue pikir mereka emang pada pengen diem di situ. Walhasil gue pun dengan nelen segala rasa malu, foto-foto aja. Taunya, seorang ibu berinisiatif maju di depan ibu satunya, trus bilang "Bentar ya, Mbak..." sambil nunduk-nunduk depan gue. Haah?? Jadi dari tadi mreka kagak lewat-lewat tuh karena takut ngalangin objek foto gue toh?? Ya ampuuun!

pose diambil setelah ibu2 pergi


Adzan dzuhur berkumandang. Gue n Ippen shalat dulu di Mesjid Diponegoro yang ada di kawasan Taman Mini. Haduu, gue kasih tau yaa... kalo kalian mau sholat khusyu, hindari deh untuk menunaikannya di mesjid yang dipenuhi sama cewek-cewek ABG. Selain karena berisik (sempet-sempetnya ngerumpi nunggu giliran mukena!) juga akan tercium campuran aroma splash cologne atau deodoran berbagai merk. Oh pleasee...

Setelah selesai shalat, qta makan siang. Ippen makan pecel ayam, sementara gue makan rawon. Gue sih nyam-nyam. Beda sama Ippen yang rada manyun karena telor di pecelnya itu berupa telor ceplok, bukanny telor rebus kayak umumnya menu pecel. Ippen pun berniat mengobati kekecewaan dengan pesan es kelapa. Ippen yang gak begitu suka minuman yang terlalu manis (soalnya dia minum sambil ngeliat gue, kan udah manis toh?), malah dikasih es kelapa yang pake gula mereah. Wiih, kebayang dunk manisnya kayak apa??

Kenyang.
Qta pun jalan-jalan lagi. Dengan tujuan untuk lebih memahami kebudayaan masing-masing, maka qta pun bergantian memasuki anjungan Lampung dan Jawa Barat. Namun tujuan mulia qta di awal pun bergnti. Bukannya saling memahami kebudayaan daerah asal, qta malah sibuk saling cela.

Pas di anjungan Lampung, gue bilang gini ke Ippen, "Bang, Lampung tuh gak di mana aja, yang terkenalnya gajah ya? Pantesan pipi abang bulat kayak pipi gajah!"
xixixi, Ippen manyun ;p

Tapi pembalasan pun dilancarkan oleh Ippen dengan semangat, begitu qta memasuki anjungan Jawa Barat.
"Haha, masih mending gajah ketimbang di sunda yang kayak gini!" Ippen dengan jeleknya ngerut-ngerutin muka nyamain sama Cepot, si wayang merah itu. Dassaaar!

Bahan 'perang' gue n Ippen, gajah lampung VS cepot sunda ;p

Hinaan sebetulnya gak berenti di situ. Tapi demi keamanan blog gue dari tuduhan menghina kebudayaan, maka cukup segitu yang gue tampilkan yaa. Selebihnya sih, biar aja jadi bahan ledekan antara gajah lampung sama cepot sunda ;)

Kelar dari situ, sepasang suami istri nan cihuy ini segera menuju tempat souvenir. Gak ada bayangan juga sih mau beli apa, niatnya pengin liat-liat aja. Tapi ternyata gue sama Ippen sama-sama naksir sebuah jam dinding kayu yang bentuknya kayak kemudi kapal laut. Sederhana tapi keren! Segera lah Ippen melancarkan keahliannya nawar barang. Tapi kali ini dia enggak berhasil! Soalnya ternyata barang-barang yang dijual di sana udah harga pas. Yaa, terlanjur suka sih, jadi tetap aja itu jam qta beli.

Seudah berjam-jam ngiterin kawasan Taman Mini, gue sama Ippen pun balik ke mobil. Gue pikir temen-temen Ippen udah pada kelar, maklum lah rata-rata cowok kan gak doyan blanja yah? tapi temen-temennya Ippen rupanya merupakan tipe cowok yang berbeda. Qta masih nunggu sekitar setengah jam lebih sampe akhirnya mereka tiba dengan bawa beberapa tentengan. Woow!

Setelah shalat Ashar, qta pulang. Ujan gede bikin gue masuk angin trus langsung tepar. Sweet-nya Ippen, begitu bangun ternyata dia udah nyiapin makan malem buat qta berdua. Nyamm... gue pun tingal nyuap. Senangnya!

Tunggu... apakah kalian berpikir cerita piknik kali ini betul-betul happy ending?? Tidak juga teman-teman!

Pagi ini gue sama Ippen terbangun dengan kaki pegel-pegel. Dan gue pun merasa bahwa betis gue bertambah subur kayak talas Bogor. Oh my God! :(

No comments: