Google+ Followers

Saturday, March 7, 2009

Musim Sakit, Ough !

Yupz, selain musim ujan yang udah nggak kenal bulan akibat global warming, di sekitaran gue sekarang ini juga lagi musim berbagai penyakit. Dimulai dari gue sendiri pertengahan februari lalu terkena mual dan pusing-pusing. Awalnya ngira, mungkin gejala kehamilan. Makanya gue gak minum obat. Tapi ternyata bukan. Mungkin maag atau sering kurang tidur, entah lah. Padahal sebelumnya baru aja kaki gue melendung gara-gara ‘dicium’ knalpot. Duh, apes bener!
Disaat serangan pusing-mual itu lagi kenceng-kencengnya terasa, nenek gue (Mamih-ibunya Mamam) dikabarkan masuk Rumah Sakit karena asma-nya kambuh. Gue absen nengok, karena gak mungkin toh dalam keadaan sakit ke Bandung sendirian? Sementara Ippen kerjanya gak bisa ditinggal. Cuma via telepon aja ngobrol sama tante gue, katanya sih Mamih cepat membaik setelah dirawat. Mungkin kecapean. Tanya dong capek ngapain... Selain masak seperti ibu rumah tangga pada umumnya, nenek gue yang satu ini hobi banget jadi komentator acara tivi. Mulai dari sinetron, reality show, audisi-audisian sampe berita kriminal, dikomentarin semua. Ck...ck...ck...

Trus begitu gue dan Mamih mulai membaik, giliran Mamam (nyokap gue) yang sakit. Awalnya sih Mamam bilang cuma sakit gigi biasa. Tapi kok rada lama, belum sembuh-sembuh juga sampe merembet ke sakit kepala. Pusing melulu bikin Mamam akhirnya tepar. Dan setelah ke dokter, ternyata tekanan darah Mamam naik sampe sekitar 200! Tuh kan, makanya buruan deh ralat kalo lo berpikir ’Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati!’ daripada kayak nyokap gue, awalnya sakit gigi, trus pusing, trus tekanan darahnya naik...kan berabe!

Walhasil gue pun pulang buat nengokin Mamam. Dan, tetep yang bikin gue heran adalah… Mamam tuh selalu tampak perkasa. Di tengah penyakit yang lagi pada tumplek blek di badannya, Mamam masih nyantai aja ngerjain kerjaan rumah kayak masak atau menjahit. Tadinya mau gue tambahin, minta tolong potong rambut, tapi enggak ah… tar dibilang anak durhaka, lagi :D (btw, fetucini-nya enak, Mam!)

Habis Mamam, begitu kembali ke Jakarta, ada kabar kakak ipar gue kena gejala tipes. Gue sama Ippen menduga, mungkin dia stress menjelang pernikahannya yang bakal digelar 2 Mei mendatang. Yaa, wajar. Pernikahan dan segala urusan di baliknya memang nyaris selalu jadi sumber stress buat para calon pengantin. Jadi inget pas mau nikah waktu itu, gue juga stress. Cuma bedanya dengan sang kakak ipar, gue itu kalo stress justru jadi doyan makan. Makanya jangan heran kalo pas nikah timbangan gue naik 3 kg!

Trus ada lagi... Nenek gue yang di Bogor. Panggil aja Emak. Perempuan ini adalah ibunya Papap, usianya sekitar 80 sekian (jangan tanya pas-nya berapa, gue gak tau, sumpah!)
Udah beberapa waktu ini kakinya Emak sakit, sehingga mengakibatkan beliau harus duduk di kursi roda. Nah tiga hari yang lalu, saat mau pindah dari kursi roda ke kasur, Emak tergelincir dan kepalanya kebentur tembok sampai berdarah. Emak pun segera dilarikan ke Rumah Sakit dan pulang dengan membawa 3 jahitan di kepalanya. Rencananya sih, besok gue sama Ippen mau ke Bogor, nengok Emak sekaligus dateng ke syukuran ulang tahun keponakan gue.

Nah barusaaaan banget, sesaat sebelum tulisan ini di-posting, giliran adik ipar gue nelefon, ngabarin bahwa semalam dia baru aja ngalamin kecelakaan di cafe tempat dia kerja. Pas lagi mau masak, kompornya meledak! Apinya nyamber ke arah muka dan menghanguskan alis apa bulu matanya gitu... Buset deh, jangan-jangan sekarang itu adik ipar gue bisa liat tuyul yah? Hihihi...

Nah begitu lah cerita tentang musim sakit di sekitar gue akhir-akhir ini, teman-teman. Makanya, yuk lebih hati-hati jaga kesehatan. Hari gini sakit tuh repot banget. Selain biaya yang enggak sedikit, aktifitas juga bisa keganggu.
So, take care owkay ;)

No comments: