Google+ Followers

Thursday, January 16, 2014

Ngeblog, Meninggalkan Jejak Langkah Di Dunia Maya

Saya dan Blog

Yeaaay, saya akhirnya kembali ngoceh di blog. Setelah entah berapa lama sudah meninggalkan blog. Padahal berkat blog lah saya bisa jadi penulis beneran (baca: yang beneran punya buku, bukan cuma penulis status). Hah, berkat blog? Gimana caranya? Yuk coba kita runut ke belakang. Dulu, sejak zaman SD dimana saya udah mulai memancangkan cita-cita jadi penulis dan memulai debut dengan nulis ulang catatan belanja Mamam (ibu saya). Lalu beranjak remaja dimana saya hobi bener nulis cerpen trus kirim ke majalah (dan selalu mendapatkan amplop pengembalian ke rumah)--> Untung gak frustrasi :p 

Yes, intinya saya gak pernah tau gimana caranya supaya jadi penulis beneran, dalam artian penulis yang punya karya nyata diterbitkan dalam bentuk buku atau artikel/fiksi di media. Soalnya buat saya dulu kayanya hal itu tuh susah bener. Gak punya kenalan di media, gak punya koneksi di penerbit. Ah pokoknya jalan terasa buntu buat penulis remaja amatiran tapi unyu kaya saya waktu itu. Tapi meskipun berasa buntu, cita-cita saya untuk punya minimal satu buku seumur hidup nggak pernah padam. Jadi cara yang saya lakukan dulu adalah kirim email ke penulis terkenal yang karyanya saya baca. Maksudnya sih mau kenalan. Trus kalo udah kenal, nanti nanya-nanya deh gimana caranya jadi penulis kaya situ? Sayangnya beberapa penulis yang saya ajak kenalan itu gak bales email. Kalopun bales, biasanya standar aja nasehatnya serupa "Tingkatkan kreativitas menulis kamu." atau "Jangan menyerah, teruslah menulis."

Yaelah kalo 'cuma' gitu mah saya ngerti. Maksud saya kan nanya gimana caranya? Apa kek saya dikenalin ke editor, atau dikasih email orang yang kerja di redaksi majalah gitu. Biar level saya naek dikit dari yang langganan ditolak jadi yang langganan dinasehatin di mana letak buruknya tulisan saya gitu.

Dan saya pun nemu buku Kambing Jantan-nya Raditya Dika. Di situ saya mengenal blog lebih dekat. Biasanya saya baca artikel tentang blog itu di majalah. Tapi entah penulis artikelnya yang cerdas atau sayanya yang lemot, tiap ada liputan tentang blog di majalah, saya selalu ngeliat blog itu sebagai tempat menulis yang serius, kayak catatan perjalanan dengan foto-foto yang keren, nulis resep dan foto masakan atau meresensi buku ala pakar. Dimana saya sang penulis mading ini sama sekali nggak ngerti tema-tema serupa itu. Dan ngeblog pun nggak pernah mampir dalam benak saya. Terlewat gitu aja.


Hingga si Kambing Jantan membuka mata saya. "Hah, tulisan lucu konyol begini juga bisa ditulis di blog? Ah serius lo? Itu mah sama dong sama isi diary gue." gitu komen saya dulu. Maka gak pake nunggu lama, saya lalu bongkar majalah lama, nyari lagi artikel tentang blog, daaan... langsung bikin blog! Blog pertama saya kala itu adalah www.prithakhalida.blogdrive.com (mau nyari? Maaf sudah dihapus dan isinya pindah ke buku Prith@mori, hihihi)

Dari blog saya dapat banyak teman baru. Macem-macem wujud temen baru saya kala itu. Ada yang bisnis online,tukang jalan-jalan, orangtua sejati (baca: isi blognya selalu tentang anaknya), tukang masak, penulis dll. Gak sedikit juga yang berupa mahasiswa galau kaya saya. Galau gak lulus-lulus, galau gak punya pacar, galau kurang uang jajan dan lainnya. Saya juga gabung ke kumpulan blogger yang namanya Blogfam. Nah di Blogfam inilah saya mendapatkan segalanya. Mulai dari teman-teman yang sama-sama suka nulis, temen yang mau bantu bagusib blog, link ke penerbit bahkan dapat jodoh (haha yang terakhir gak usah dibahas lah, soalnya suami saya sekarang udah ga jadi blogger lagi gara-gara blognya dihapus kelamaan ditinggalin :p)

Blogfam, tempat saya belajar banyak tentang blog dan persahabatan

Dan singkat kata, berguru pada para blogger yang udah lebih senior dari saya itu membuahkan hasil: Saya dapet job nulis buku! Yeaay, buku pertama saya itu, yang ditulis bareng sahabat saya Syarifah Faradina. Judulnya A+ Guys yang diterbitin sama Penerbit Cinta pada Februari 2007 (thanks to Mas Iwok dan Mas Benny-Mizan). Udah satu buku itu, saya nulis lagi. Ada novel (yang ditolak sama satu penerbit besar) dan apa ya? Yang jelas sih sambil nulis skripsi. Terus waktu itu kan saya ikutan antologi di Gradien, eh saya sok nekat aja nawarin mau nggak nerbitin blog saya? Ya nekat lah, siapa saya? Mahasiswa yang gak terkenal sama sekali. Dan sepertinya kenekatan itu bersambut kenekatan sang penerbit: Diterima! Hah? Are you sure?? Mudah-mudahan waktu itu mas Ang Tek Khun dalam keadaan sadar bukan pusing gara-gara baca blog saya, hihihi...

Kopdar Blogfam di Bandung tahun 2007 (kalo gak salah)

Dari dua buku itu, karya saya pun berlanjut nambah satu-persatu, hingga akhirnya bikin cita-cita saya jadi penulis pun tercapai. Saya jadi bisa mandiri secara finansial (meski masih setengah mandiri, karena kadang masih minta juga). Alhamdulillah, seneng banget deh. Dan itu semua berkat blog! Eh, maksud saya, berkat petunjuk Yang Maha Kuasa via blog.


Ngeblog: Dulu dan Sekarang

Terus nih, ngeblog lama-lama saya tinggalin karena sibuk. Hamil dan melahirkan ternyata butuh waktu dan tenaga yang gak sedikit. Jadi boro-boro ngeblog, bisa tetap sehat setelah begadang semalaman dan ngerjain berbagai kerjaan rumah tanpa pembantu aja itu udah sujud syukur. Maklum deh new mom, apa-apa masih serba canggung. Blog saya pun terabaikan.

Sampai akhirnya di akhir 2011, saat anak saya udah lepas ASI, saya merasa sudah mulai bisa mengatur waktu. Maka kembali lah saya ke dunia maya alias ngeblog lagi. Tapi, berasa kaku banget tau nggak sih. Bingung, mau nulis apa? Saya saat itu kan udah beda banget kondisinya sama beberapa tahun yang lalu pas masih jadi mahasiswa pecicilan. Gak mungkin dong tulisan saya masih sama aja. Dari pengalaman dan aktifitasnya aja udah beda. Belum lagi, saya juga mesti lebih bijak mikirin entar kalo anak saya baca tulisan emaknya, masa iya dia mesti nutup muka pake helm tiap ketemu orang gara-gara tulisan emaknya yang malu-maluin buka aib diri? (ya, itulah yang terjadi pada blog lama saya yang dibukukan, buka-bukaan aib gitu. Dulu sih gak mikirin perasaan siapa-siapa, asal lucu aja :D)

Disaat lagi bingung gitu, saya dikasih tau sama temen-temen tentang lomba blog yang lagi marak. Satu persatu saya baca. Ada yang tentang nulisin pengalaman pakai produk tertentu, lomba bertema sesuai trend (misalnya hari ibu, tentang guru dll) dan lomba nulis cerita fiksi di blog. Semua yang temanya menarik saya ikuti. Jadi selama berbulan-bulan saya jadi blogger tukang ikutan lomba. Ada yang menang, lebih banyak yang kalah. Tapi saya syukuri aja. Dari situ saya dapat banyak pengalaman dan pembelajaran. Salah satunya pembelajaran mengenai gimana nulis di blog supaya bisa dilirik sama panitia lomba, dan saya juga dapet beberapa kenalan baru sesama blogger hobi lomba.

Gitu terus sampai akhirnya ikutan lomba aja juga bikin saya bosan. Apaan sih, kok kayaknya gue kurang kerjaan amat ikut lomba melulu? Bagi saya, ikut lomba memang menyenangkan dan menantang (apalagi kalau hadiahnya keren), tapi rasanya ada 'sesuatu-yang-hilang'. Dengan ikut lomba, saya merasa tidak bisa mengendalikan tulisan apa adanya. Ya iya dong, berarti apa yang saya tulis sesuai dengan kriteria lomba, bukannya isi hati/kepala saya sepenuhnya? Ya, meski yang ditulis pun pengalaman saya, tapi tentu sudah melalui tahap 'penyesuaian', tidak 100% mengungkapkan yang sesungguhnya. Misalnya aja nih kalau saya ikut lomba nutrisi untuk anak merk X. Pasti saya akan cerita kandungan terbaik dari nutrisi X dan menyertakan testimoni yang baik atau bahkan foto anak saya lagi mengonsumsi nutrisi X. Padahal ya, mungkin kandungan dalam nutrisi itu memang bagus untuk kecerdasan anak, tapi anak saya cerdas kan bukan semata-mata karena nutrisi tersebut (ya kalo iya sih buat apa saya susah-susah jadi ibu rumah tangga yang ngasih ASI 2 tahun dan sibuk ngajarin anak saya segala rupa? Kasih aja nutrisi X sama asisten dan suruh dia nyuapin anak saya itu tiap hari, habis perkara!). Selain masalah konten, ada lagi soal bahasa. Gak mungkin dong ikut lomba dengan bahasa cerita yang berantakan ala saya yang suka nyampur-nyampur sunda segala rupa? Karena merasa tidak bisa jujur sepenuhnya terhadap apa yang saya tulis itu, maka saya pun sempat berhenti ngeblog untuk lomba, terutama yang berkaitan dengan testimoni produk (kecuali kalau memang saya pengguna produk tersebut sejak lama, jadi testimoninya juga jujur dari hati)

Salah satu lomba blog yang saya ikuti dan menang

Mengurangi (kalau gak bisa dibilang berhenti) ngeblog bukan berarti kreativitas dan produktivitas saya mati. Saya kembali nulis buku dan nulis status atau ngetwitt. Saya jadi banyak cerita di Facebook atau Twitter. Mulai dari tumbuh kembang anak, cerita habis masak sesuatu yang spesial, atau habis jalan-jalan dari mana gitu, saya masukin facebook atau twitter aja. Soalnya lebih simpel, bisa dilakukan via HP. Kalo ngeblog kan gak bisa. Maklum deh HP saya kan masih jadul, hehe..


Sampai akhirnya di penghujung tahun 2013 kemarin, ada bisikan gaib (halagh lebay) yang mengundang saya untuk kembali ngeblog. Jujur, saya rindu sekali sama kegiatan yang satu ini. Ngeblog dalam artian betul-betul menuliskan kejadian yang saya lihat-alami-rasakan seperti dulu. Bukan ngeblog untuk ikut lomba (meski yang satu ini juga nggak saya tinggalkan, cuma lebih selektif aja). Terus saya ngobrol sama Mba Meity--sahabat ngeblog sejak dulu kala. Menceritakan si bisikan gaib itu, hihihi... Dan Mba Meity bilang, "Kembalilah ke fitrahmu sebagai blogger!" Ahaha, si mba satu ini emang paling bisa deh mengimbangi kelebay-an saya. Maka saya pun memantapkan diri untuk menuliskan ngeblog sebagai salah satu resolusi 2014. Jreeng!


Saya Adalah Apa Yang Saya Tulis

Kalau saya nulis A, itu artinya saya memang begitu. Demikian pula halnya kalo saya nulis B, ya itulah saya. Itu yang pengin banget saya lakukan dengan blog saya kali ini. Nggak nulis yang bagus-bagus aja supaya di-like orang atau bahkan dikagumi. Nggak yang berusaha cari simpati orang atau apa lah semacamnya. Lebih jauh lagi, saya pengin kelak kalau jatah umur udah habis, anak, mantu dan cucu saya bisa baca blog saya lalu mereka tahu seperti apa ibu/ibu mertua/nenek mereka dari waktu ke waktu. Antara lain saya ingin dikenang sebagai seorang ibu rumahtangga yang selalu menikmati jobdesc-nya yang tak pernah betul-betul selesai, sebagai penulis yang pernah mengalami berbagai penolakan tapi bisa mengatasi itu meski terseok-seok, sebagai sosok yang ceria, rempong, dan sensitif, doyan makan lebih dari kemampuannya memasak dan lainnya secara utuh--tentu yang tertuang dari tulisan saya. Bukannya sosok ibu yang sok pinter, sok jaim atau selalu tampil cantik menarik dengan baju rapi memperlihatkan sebuah produk seakan produk itulah yang membuat hidupnya sempurna. 


Dan akhir kata, seperti yang pernah dibilang oleh Pramoedya Ananta Toer, "Kehidupan itu seimbang. Barangsiapa hanya memandang pada keceriaannya saja, dia sakit. Barangsiapa hanya memandang pada penderitaannya saja, dia gila."

Inilah saya, kembali bercerita di blog dengan apa adanya, mencoba menyeimbangkan diri menapaki kehidupan.


Lihat, Dengar, Rasakan
Beginilah konsep blog yang saya mau
(di-review di Parents Magazine Des 2012)

18 comments:

Insinyur Pikun said...

Pengalaman yang mirip. Kalau Mbak Pritha semangat ngeblog gara-gara Kambing Jantan, saya gara-gara buku..... aduh lupa gara-gara Ptith@mori apa lemot ya. Awalnya saya pikir blog itu cuma buat share ilmu yang penting aja, jadinya dulu ya nulis ilmu-ilmu aja.

Dan quote yang terakhir itu keren.

Meity Mutiara said...

Kalau aku dulu awalnya ngeblog gara2 tiap ke Singapore dan nginep di rumah salah satu sahabat aku yg waktu itu udah di Singapore suka disuruh baca blog2 orang. Ada yang nikah sama orang India dan tinggal di sana, ada yang dari komunitas Indo-Sing Mums, dan dia sendiri punya blog. Akhirnya 30 Jan 2006 kalau ngga salah, aku bikin blog. Awalnya bingung mesti gimana dan bahkan sempat ngga diapa2in itu. Sampe akhirnya ketemu pola nulisnya aku.

Setuju tuh sama quote: Lihat, Dengar, Rasakan...

Pritha Khalida said...

Insinyur pikun: saya kan ga bisa nulis yang ilmiah, jadi mundur deh kalo ngeblog itu mesti kaya gitu wkwkwkw

Mba Meity: Duluan aku brati ngeblognya, tapi knp jadi pinteran mba meity? *ingat, lebih dulu bukan berarti lebih segalanya* :D

alaika abdullah said...

Aku juga hobby banget nulis mbak, makanya jadi getol ngeblog, dari 2008 sp sekarang. Rasanya kalo ga main ke rumah mayaku, hidup belum sempurna. Hehe. Kayak ada yang kurang gitu deh. Nah, tentang nulis buku, aku juga pengen banget, tapi baru berhasil menelurkan 1 buah novel doank. Sedang berusaha melahirkan adik2nya nih. :)

Trims sharingnya yang menginspirasi, Mbak. Salam kenal.

Murtiyarini, Arin said...

Pengen banget bisa jadi penulis beneran kayak mak Pritha ini.... Keren mak!
Btw, setuju soal niat ngurangi ikut lomba, biar sainganku berkurang hihihi

annisarangkuti said...

aiiihh..inspiratif banget sih, Maak..saya jd semangat nulis terus.. :-)

salam kenal yaa, mak Pritha..teruslah berbagi.. :-)

ofi tusiana said...

wah, sejarah ngeblognya panjang ya mak.. salam kenal, selamat kembali ke 'fitrah'nya sebagai blogger.. ^_^

Pritha Khalida said...

Mak Alaika: Aduduh..saya malah suka lho cerita jalan2nya yang udah melanglangbuana kemana-mana yang ada di rumah mayanya :) Semoga segera lahiran buku2 selanjutnyaaa

Pritha Khalida said...

Mak Arin: Ayo bikin buku berjudul "Trik jitu memenangkan lomba blog" dijamin larish manisssh

Pritha Khalida said...

Mak Anisa: Salam kenal juga yaa.. Btw kok namanya berasa familar ya? Baiklah saya segera meluncur ke link-mu :D

Pritha Khalida said...

Mak Ofi: Iya panjang bener kalo mau diurutin sih. Dari yang ngeblog di warnet kampus sampe sekarang sambil menyusui. Haha! Ketemu suami sama2 blogger juga :D

mrs. amidy said...

Perjalanan panjang mak pritha menginspirasi.. Saya tidak bercita-cita menjadi penulis. Tetapi ternyata menulis itu mendorong kita untuk belajar belajar dan belajar..Sebagai penulis blog pemula, saya sering mengalami naik turunnya semangat ngeblog, hehe..

salam kenal ya mak..

Pritha Khalida said...

mrs amidy: Alhamdulillah kalau menginspirasi. Iya saya tuh contoh yang parah, semangat ngeblog turunnya bertaun-taun :D

Salman Faris said...

Wow keren, salah satu yg paling gw inget adalah blog itu kayak catatan memori, kalo dibaca lagi bisa inget2 jaman dulu, dan Pritha kan juga berjodoh dengan blogger juga ya

RumahJurnalku said...

selamat kembali ngeblog mak Pritha ^^ salam kenal yaa..
hebat euy mak dirimu, karyamu banyak, teruslah berkarya..

Pritha Khalida said...

Salman: iya buatku sih gitu. Tapi pada umumnya memang gitu ya, ada yang catatan memori nyampah (baca: curhat), ada yg jualan dan lain2.

Rumah Jurnalku: Salam kenal juga, Mak... Ya sejauh ini baru segitu, semoga bisa terus produktif. Amin

Meity Mutiara said...

Aku bukan pinter, tapi seneng ngulik aja gara2 mau ngetes ilmu yg didapet dari workshop dan bangku kuliah duluuuuuu... tapi kalau soal nulis mah, aku justru harus belajar dari Pritha atuh... biar bisa nulis novel kayak dirimu.

Pritha Khalida said...

Mba Meity: Belajar ke aku? Boleh, bayar ya, traktir baksoooo hihihihi :D